Senin, 17 April 2017

NASA Temukan Bahan Untuk Kehidupan Yang Meyembur Dari Enceladus

Grafik ini menggambarkan bagaimana air berinteraksi dengan batu di dasar lautan es Saturnus bulan Enceladus, menghasilkan gas hidrogen.

AstroNesia ~ Para ilmuwan mengatakan bahwa bulan es Saturnus, Enceladus memancarkan makanan bagi kehidupan.

Para peneliti melaporkan pada Kamis dalam jurnal Science bahwa jet es dan gas yang berasal dari kutub selatan bulan ini mengandung molekul hidrogen, karakteristik kimia dari aktivitas hidrotermal. Di Bumi, hidrogen menyediakan bahan bakar bagi organisme yang hidup di sekitar ventilasi di dasar laut. kehadirannya di bulan es Saturnus menunjukkan bahwa dunia yang alien ini, yang memiliki samudra air asin yang terbungkus dalam kerak beku, memiliki kondisi yang tepat untuk memunculkan kehidupan mikroba.



Untuk seorang ahli mikrobiologi yang berpikir tentang energi bagi mikroba, hidrogen terlihat seperti koin emas mata uang energi,” kata Peter Girguis, seorang ahli biologi laut dalam di Harvard University yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Jika Anda harus memiliki satu hal, satu senyawa kimia, yang keluar dari ventilasi yang akan menjadi energi untuk mendukung kehidupan mikroba, hidrogen akan berada di bagian atas daftar itu.”

“Itu membuat laut Enceladus tampaknya menjadi lebih layak huni dibanding kami pikir kemarin,” kata Ariel Anbar, seorang astrobiologis di Arizona State University. “Dan kami ingin tahu, apakah ada kehidupan yang tinggal di sana?”


Semuanya ilmuwan tahu tentang biologi di Bumi menunjukkan bahwa kehidupan adalah tak terbendung. Kehidupan tumbuh subur di awan, di gua-gua, di danau air lelehan yang terkubur setengah mil di bawah lapisan es Antartika, air mendidih yang menyembur dari kedalamn tanah, kedalaman laut yang gelap. Hampir tidak ada lingkungan yang terlalu ekstrim, selama air, molekul organik dan sedikit energi yang tersedia untuk organisme, akan ada kehidupan.

Enceladus (diucapkanen-SELL-a-dis”) menyediakan ketiga hal ini. Itu tampak lebih dan lebih seperti tempat yang paling layak huni di tata surya kita di luar Bumi, dan sasaran terbaik ilmuwan untuk mencari organisme asing.

Dan mungkin tidak sendirian. Gambar dari Teleskop Ruang Angkasa Hubble menunjukkan bahwa semburan yang terjadi pada Enceladus juga terlihat menyemprot dari Europa, bulan Jupiter, kata NASA mengumumkan hari ini.


Seperti Enceladus, Europa jug memiliki samudra di bawah permukaan air laut dan bisa mengandung molekul organik. NASA berharap geyser Europa juga terhubung ke interiornya. Dalam dekade mendatang, NASA akan mengirimkan probe yang disebut Europa Clipper untuk mencari tanda-tanda kehidupan di bulan Jupiter dengan terbang melalui semburan itu.

"Strategi NASA dalam mencari kehidupan, bahan utama selalu air serta blok pembangun seperti karbon, oksigen, nitrogen ... dan sumber energi,” kata Mary Voytek, seorang ilmuwan senior untuk NASA Astrobiology yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Mengetahui bahwa dua dunia di tata surya mungkin memenuhi persyaratan ini, “itu sangat mungkin bahwa kita memiliki kehidupan di luar di salah satu bulan ini,” kata Voytek.

Geyser Enceladus ini telah membuatnya menjadi target dalam pencarian organisme extraterrestrial sejak probe luar angkasa NASA Cassini mendeteksinya pada tahun 2005. Geyser ini kaya dengan air dan molekul organik, dan gaya semprotan mereka dari permukaan menunjukkan bahwa mereka didorong oleh sistem hidrotermal 2 ½ kali lebih kuat dari salah satu kekuatan geyser Yellowstone yang menyemprotkan air panas. Mereka juga bukti fisik dari air di kedalaman Enceladus, yang dipanaskan oleh tarikan gravitasi Saturnus.

Pada bulan Oktober 2015, Cassini terbang lebih dalam ke geyser itu daripada dibanding yang pernah dia lakukan sebelumnya, meluncur hanya 30 mil di atas permukaan bulan. Probe ini menjebak partikel dari geyser itu dalam Ion Neutral Mass Spectrometer - sebuah instrumen “pencium” yang berfungsi menganalisa materi menjadi bagian-bagian berdasarkan pada massa - dan menganalisis semprot es.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa geyser itu mengandung rasio mengejutkan molekul hidrogen, karbon dioksida dan metana. Para peneliti mengatakan molekul-molekul ini berada di “ketidakseimbangan termodinamika,” ; yaitu, secara kimia mereka keluar rusak. Molekul hidrogen (senyawa yang terbuat dari dua atom hidrogen) adalah gas yang sangat volatile (mudah menguap), dan tidak mudah terjebak pada dunia es kecil seperti Enceladus. Keberadaannya di semburan geyser menunjukkan bahwa ada suatu proses di bawah permukaan yang terus mengisi pasokan molekul hidrogen.

Penulis studi meneliti sejumlah alasan yang mungkin bagi ketidakseimbangan kimia ini dalam makalah mereka. Mereka menyimpulkan bahwa enjelasan yang paling mungkin adalah sesuatu yang disebut serpenitinization. Seperti air panas dari laut Enceladus mengalir melalui retakan di dasar laut, bereaksi dengan batu yang kaya zat besi untuk membentuk molekul hidrogen.

Fenomena ini tepat diketahui terjadi di sekitar ventilasi hidrotermal Bumi, di mana ia menjadi bahan bakar seluruh ekosistem organisme chemosynthetic. Alih-alih menerima energi dari cahaya matahari, seperti yang dilakukan fotosintesis pada tanaman, makhluk ini memakan ketidakseimbangan kimia. Mereka menambah tenaga sendiri dengan mendapatkan hidrogen yang bereaksi dengan karbon dioksida untuk membentuk metana, proses yang disebut methanogenesis, seperti bola lampu yang didukung oleh muatan listrik yang bergerak di sirkuit.

Methanogenesis adalah salah satu proses metabolisme tertua di planet ini. Mendahului fotosintesis; bahkan mungkin telah mendukung kehidupan pertama di bumi. Fakta bahwa Enceladus menghasilkan ketidakseimbangan kimia yang sama yang mendorong kehidupan chemosynthetic di Bumi adalah menarik.


“Tapi itu belum tentu merupakan indikasi untuk atau terhadap kehidupan” di bulan Saturnus, kata rekan penulis Hunter Waite dari Southwest Research Institute di Texas (SwRI) mengingatkan.


Jika ada kehidupan di Enceladus, para ilmuwan tahu berapa banyak energi yang tersedia untuk ia konsumsi berdasarkan rasio hidrogen di semburan geyser. Rekan penulis Christopher Glein, seorang ahli geokimia di SwRI, menyebutnya “penilaian pertama menghitung kalori dalam laut alien.” Dia dan rekan-rekannya menemukan bahwa aktivitas hidrotermal bulan ini memasok lebih banyak energi dari cukup untuk menaungi sebuah ekosistem chemosynthetic.

Jelas, dasar laut Enceladus berlangsung pesta hidrogen. Tetapi adakah yang memakannya?


“Kita akan harus kembali dengan misi baru dan instrumentasi lebih fokus untuk menjawab pertanyaan itu,” kata Waite.

Cassini tidak akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk mengambil sampel semburan geyser itu. Setelah mengorbit Saturnus selama lebih dari satu dekade, pesawat ruang angkasa ini dijadwalkan untuk memulai penyelaman antara planet dan cincin nya minggu depan. Pada bulan September, Cassini akan terjun langsung ke Saturnus, langsung terbakar setelah menghantam atmosfer gas raksasa ini. Urutan perintah untuk misi akhir ini ditransmisikan ke probe oleh NASA Deep Space Network pada hari Selasa.


Mengapa tidak mendaratkan Cassini di Enceladus dan mati disana- NASA tidak ingin mengambil risiko pesawat ruang angkasa secara tidak sengaja mencemari bulan yang berpotensi dihuni itu,sehingga mereka tidak ingin meninggalkan Cassini nongkrong disana setelah kehabisan bahan bakar.

Namun wahana antariksa ini telah secara dramatis melebihi harapan para ilmuwan. Ketika Cassini diluncurkan menuju Saturnus pada tahun 1997, NASA bahkan tidak tahu bahwa Enceladus memiliki geyser, apalagi lautan yang bisa menopang kehidupan, dan pesawat ruang angkasa itu tidak dilengkapi dengan alat yang bisa menguji biomarker. Jika ilmuwan ingin mencari kehidupan di Enceladus dengan sungguh-sungguh, mereka perlu mengirim penyelidikan lain ke bulan itu.
Load disqus comments

0 komentar