Senin, 24 April 2017

Ilmuwan Ungkap Misteri Struktur Seperti Mahkota Di Venus

Gambar radar yang ditangkap oleh probe Magellan ini menunjukkan wilayah di permukaan Venus yang membentang sekitar 180 mil (300 kilometer), dan terletak di dataran yang luas ke selatan Aphrodite Terra. Struktur lingkaran besar di dekat bagian tengah gambar adalah korona, berdiameter sekitar 120 mil (200 km) dan diberi nama Aine Corona.

AstroNesia ~ Sebuah studi baru menemukan bahwa di Venus, lapisan batuan superpanas dari inti planet bisa naik sebentar-sebentar, menghancurkan permukaan planet dan menciptakan fitur geologi berbentuk mahkota unik yang disebut coronae.

Studi ini juga menunjukkan bahwa permukaan Venus lebih aktif daripada yang diperkirakan ilmuwan sebelumnya, dan temuan tersebut dapat menjelaskan bagaimana Bumi awal berevolusi, kata para ilmuwan.




Dalam hal ukuran, massa, jarak dan susunan kimiawi, Venus adalah planet yang paling mirip dengan Bumi di tata surya kita. Tapi sementara lingkungan Bumi ramah terhadap beragam bentuk kehidupan, Venus biasanya digambarkan sebagai neraka; Atmosfernya menahan awan asam sulfat yang korosif di atas permukaan gurun berbatu yang cukup panas untuk melelehkan timah.


"Memahami bagaimana planet kembar ini menyimpang dari jalur yang berbeda sangat penting untuk memahami bagaimana planet berbatu berevolusi," kata Anne Davaille, seorang fisikawan di Universitas Paris-Saclay dan penulis utama studi ini.

Perbedaan lain Venus dengan Bumi adalah Bumi telah lama mengalami fenomena yang disebut lempeng tektonik, di mana pelat permukaan terus bergeser di atas lapisan mantel yang mendasarinya. Kegiatan ini bertanggung jawab atas perubahan posisi benua Bumi dari waktu ke waktu, dan ini adalah pendorong utama gempa dan gunung berapi di permukaan Bumi.

Sebaliknya, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa permukaan Venus sebagian besar tetap stagnan selama 300 juta sampai 600 juta tahun terakhir. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa Venus tidak mengalami lempeng tektonik karena permukaannya lebih panas, dan karena itu lebih lembut dibanding Bumi, sehingga mencegahnya menjadi cukup kaku untuk dipecah menjadi lempeng.

Namun, penelitian sebelumnya juga menemukan bahwa permukaan Venus memiliki struktur bundaran kuasi yang dikenal sebagai coronae. Fitur-fitur ini terdiri dari daerah tengah yang bundar, sering dikelilingi retakan di permukaannya atau garis-garis yang membentang keluar dari pusat, menciptakan fitur yang terlihat seperti mahkota dari atas.

Coronae ini "tampak unik di Venus," kataFabio Crameri, seorang peneliti di Center for Earth Evolution and Dynamics di Universitas Oslo di Norwegia. Bentuk bulat dari coronae ini menunjukkan bahwa mereka terbentuk karena pilar batu panas naik dari bawah mereka, namun parit yang terlihat di sekitar mereka juga menunjukkan bahwa batu itu tenggelam di bawah peleknya yang terangkat.

Sekarang, percobaan laboratorium yang mensimulasikan kondisi Venus mendukung gagasan bahwa gumpalan  batu panas yang menaiki lapisan mantel planet bisa membantu menjelaskan coronae ini. Temuan ini menandakan bahwa permukaan Venus tidak stagnan seperti yang dipikirkan ilmuwan sebelumnya.

Temuan ini diterbitkan dalam Jurnal Nature Geoscience.
Load disqus comments

0 komentar