Kamis, 05 Januari 2017

Ilmuwan Temukan Galaksi Sumber Dari Semburan Radio Cepat (FRB)


AstroNesia ~ Fast radio bursts (FRB) atau semburan radio cepat adalah semburan energi yang sangat kuat dan jarang terdeteksi yang berasal dari luar angkasa.

Astrofisikawan memperkirakan bahwa sekitar 2.000 dan 10.000 FRBs terjadi di langit setiap hari.

Peristiwa ini memiliki jangka waktu milidetik dan menunjukkan sapuan dispersi karakteristik pulsar radio. Mereka memancarkan banyak energi dalam satu milidetik setara Matahari memancar dalam 10.000 tahun, tetapi fenomena ini masih tidak diketahui.




FRB pertama ditemukan pada tahun 2007, meskipun itu benar-benar diamati sekitar enam tahun sebelumnya, dalam data arsip dari survei pulsar di Awan Magellan.

Sekarang ada 18 FRB yang diketahui. Semua terdeteksi menggunakan teleskop radio piringan tunggal yang tidak dapat mempersempit lokasi objek tersebut untuk mencari ketepatan yang cukup untuk memungkinkan observatorium lain mengidentifikasi lingkungan dari mana mereka terpancar.


Tidak seperti yang lain, FRB 121102, yang ditemukan pada bulan November 2012 di Observatorium Arecibo di Puerto Rico, telah terulang berkali-kali - pola itu pertama kali terdeteksi pada akhir 2015 oleh  astronom Paul Scholz dari Dominion Radio Astrophysical Observatory.

FRB 121102 berasal dari sebuah rumah di konstelasi Auriga.

"Ada sepetak langit dari mana kita mendapatkan sinyal ini - dan bagian dari langit itu memiliki diameter yang dipersempit. Dalam bagian yang dipersempit itu juga memiliki ratusan sumber. Banyak bintang, banyak galaksi, banyak hal, "kata anggota tim Dr Shami Chatterjee, seorang astronom di Cornell University.



Semburan berulang dari FRB 121102 memungkinkan para astronom untuk melihat semburan itu pada tahun 2016 menggunakan NSF Karl G. Jansky Very Large Array (VLA). Dalam 83 jam waktu pengamatan selama enam bulan di tahun 2016, mereka mendeteksi sembilan semburan.

Dengan menggunakan posisi VLA yang tepat, tim menggunakan teleskop Gemini North di Maunakea di Hawaii untuk membuat gambar cahaya tampak yang mengidentifikasi galaksi kerdil samar di lokasi semburan.

Data spektroskopi dari Gemini juga memungkinkan para astronom untuk menentukan bahwa galaksi kerdil ini berjarak lebih dari 3 miliar tahun cahaya dari Bumi.


"Walaupun penyebab pasti dari semburan energi tinggi ini masih belum jelas, fakta bahwa FRB khusus ini berasal dari sebuah galaksi kerdil yang jauh merupakan kemajuan besar dalam pemahaman kita tentang peristiwa ini," kata Dr. Chatterjee.

"Galaksi tuan rumah untuk FRB ini tampaknya sebuah galaksi kerdil yang sangat kecil dan sederhana, yang memiliki massa kurang dari 1% dari massa galaksi Bima Sakti kita," kata anggota tim Dr Shriharsh Tendulkar, seorang astronom di McGill University.


"Itu mengejutkan. Umumnya kita mengharapkan FRB ini datang dari galaksi besar yang memiliki jumlah terbesar dari bintang dan bintang neutron -. Sisa-sisa bintang besar "

"Galaksi kerdil ini memiliki bintang lebih sedikit, tetapi membentuk bintang pada tingkat yang tinggi, yang mungkin menunjukkan bahwa FRBs terkait dengan bintang neutron muda."


"Ada juga dua kelas lainnya dari kejadian ekstrem - Semburan Sinar Gamma berdurasi panjang dan supernova superluminous - yang juga sering terjadi di galaksi kerdil."

"Penemuan ini mungkin mengisyaratkan hubungan antara FRB dan dua kejadian ekstrim itu."


Selain mendeteksi semburan dari FRB 121102, pengamatan VLA juga mengungkapkan terjadi sumber persisten emisi radio lemah di kawasan yang sama yang sedang berlangsung.

Selanjutnya, tim menggunakan Eropa VLBI Network (EVN), bersama dengan William E. Gordon Telescope dari Arecibo Observatory, dan NSF Very Long Baseline Array (VLBA) untuk menentukan posisi objek dengan akurasi yang lebih besar.

"Pengamatan presisi ultra-tinggi ini menunjukkan bahwa semburan dan sumber persisten harus berada dalam jarak 100 tahun cahaya dari satu sama lain," kata anggota tim Dr Jason Hessels, dari Netherlands Institute for Radio Astronomy dan Universitas Amsterdam.


Pertanyaan besar berikutnya adalah 'kekuatan apa yang menimbulkan FRB 121102? "" Kami pikir itu mungkin magnetar - bintang neutron yang baru lahir dengan medan magnet yang sangat besar, dalam sisa supernova atau pulsar angin nebula - entah bagaimana memproduksi semburan yang luar biasa ini, "Dr. kata Chatterjee. Atau mungkin sesuatu yang lain.
Load disqus comments

0 komentar