Kamis, 01 Desember 2016

Jadwal Fenomena Astronomi Di Bulan Desember 2016


AstroNesia ~ Berikut ini adalah beberapa event atau fenomena astronomi yang akan terjadi pada bulan Desember 2016.

1. Elongasi Timur Terbesar Merkurius (11 Desember 2016)

Planet Merkurius mencapai elongasi timur terbesar 20,8 derajat dari Matahari. Ini adalah waktu terbaik untuk melihat Merkurius karena akan berada di titik tertinggi di atas cakrawala di langit malam. Carilah planet ini di langit barat rendah setelah matahari terbenam.



2. Bulan Di Perigee [Terdekat] (13 Desember 2016)  

Bulan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi pada jarak 358.463 km dari Bumi.

3. Hujan Meteor Geminids (13-14 Desember 2016)

Geminids adalah raja dari hujan meteor. Fenomena ini memproduksi hingga 120 meteor warna-warni per jam pada puncaknya. Geminids di bentuk oleh puing-puing yang ditinggalkan oleh sebuah asteroid yang dikenal sebagai 3200 Phaethon, yang ditemukan pada tahun 1982.

Hujan meteor ini berlangsung setiap tahun dari tanggal 7-17 Desember. Sementara puncaknya terjadi pada malam tanggal 13 dan pagi 14. Bulan hampir penuh akan memblokir banyak meteor redup tahun ini, tapi Geminid begitu cerah sehingga masih banyak yang akan terlihat. Tampilan terbaik akan berasal dari lokasi yang gelap setelah tengah malam. Meteor akan memancar dari konstelasi Gemini, tetapi dapat muncul di mana saja di langit.

4. Bulan Purnama, Supermoon (14 Desember 2016)

Bumi berada di antara Matahari dan Bulan sehingga Bulan akan sepenuhnya terang seperti yang terlihat dari Bumi. Bulan purnama ini dikenal oleh suku asli Amerika sebagai Full Cold Moon karena ini adalah saat udara musim dingin menusuk tulang dan malam akan menjadi panjang. Bulan ini juga dikenal sebagai Full Long Nights Moon dan Moon Before Yule. Bulan ini juga akan menjadi Supermoon ketiga tahun ini. Bulan purnama ini akan terlihat lebih besar dan lebih terang dari biasanya.

5. Titik Balik Matahari Desember (21 Desember 2016)

Desember solstice terjadi pada pukul 10:44 UTC. Kutub Selatan bumi akan miring ke arah Matahari, yang akan mencapai posisi paling selatan di langit dan akan langsung berada di atas Tropic of Capricorn di 23,44 derajat lintang selatan. Ini adalah hari pertama musim dingin (winter solstice) di belahan bumi utara dan hari pertama musim panas (summer solstice) di belahan bumi selatan.

6. Hujan Meteor Ursids (21-22 Desember 2016)

Ursids adalah hujan meteor kecil yang memproduksi sekitar 5-10 meteor per jam. Hal ini dihasilkan oleh butir debu yang ditinggalkan oleh komet Tuttle, yang pertama kali ditemukan pada tahun 1790. Bulan kuartal kedua akan memblokir banyak meteor redup. Tetapi jika kamu bersabar, Anda mungkin masih dapat melihat beberapa meteor yang lebih cerah. tampilan terbaik akan muncul setelah tengah malam dari lokasi yang gelap dan jauh dari lampu-lampu kota. Meteor akan memancar dari konstelasi Ursa Minor, tetapi dapat muncul di mana saja di langit.

7. Bulan Di Apogee [Terjauh] (27 November 2016)  

Bulan mencapai titik terjauhnya dari Bumi pada jarak 405.870 km dari Bumi.

8. Bulan Baru (29 Desember 2016)

Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari,dan tidak akan terlihat dari Bumi. Ini adalah kesempatan bagus untuk mengobservasi objek luar angkasa karena tidak adanya cahaya bulan yang mengganggu.
Load disqus comments

0 komentar