Selasa, 22 November 2016

NASA : Keanehan Di Gambar STEREO Itu Disebabkan Oleh Kesalahan Gambar, Bukan Karena Objek Misterius

Sebuah bola biru besar terlihat di depan matahari oleh kamera NASA (diperkecil, kiri atas dan ditampilkan secara lebih rinci di sebelah kanan), hal ini membuat pemburu UFO gempar. Pemandangan aneh itu disebabkan oleh kombinasi dari dua gambar yang disatukan

AstroNesia ~ Teori konspirasi di seluruh dunia telah dikecewakan setelah para ilmuwan NASA menawarkan penjelasan yang jelas untuk 'bola biru' misterius di depan matahari.

Teori konspirasi mengatakan bola aneh ini bisa apa saja dari lubang cacing sampai planet pengembara.




Tapi pemandangan aneh itu disebabkan oleh kombinasi dari dua gambar yang disatukan, menurut seorang ilmuwan NASA.

Ada sebuah lubang di matahari pada saat ini, dan itu telah berputar ke arah Bumi lagi, tapi itu tidak terlihat seperti titik biru mengambang di depan gambar yang muncul baru-baru ini.


Pengguna Facebook, Pamela Jonhson, yang tinggal di Meksiko, mengambil gambar misterius ini dari link  situs NASA, mengklaim matahari bereaksi 'ke objek ini'.

Gambar ini diambil dari satelit NASA STEREO yang mengorbit matahari, muncul untuk menunjukkan tontonan besar dalam pandangan yang jelas - sebelum ia hilang. 


Gambar itu membuat pengguna internet bertanya-tanya tentang apakah ini sesuatu yang luar biasa atau tidak.

Sebuah akun YouTube bernama mrfaithandphysics mengatakan: "Ini tentu saja terlihat luar biasa dan aku bingung. "Saya akan mengatakan planet rouge, tapi kami tidak melihatnya bergerak dan kemudian itu hilang."

Pengguna YouTube lain, Matt Scarcella mengatakan itu lubang cacing.


Lubang cacing adalah hal dari fiksi ilmiah, dengan teori menggambarkan mereka sebagai terowongan melalui ruang-waktu yang bisa menghubungkan dua titik yang jauh di alam semesta.

Tapi Alex Young, seorang fisikawan di NASA Goddard Space Centre sekarang telah menawarkan penjelasan sederhana.

'Tidak ada misteri!' dia berkata. 'Hanya kombinasi dari 2 gambar NASA STEREO (1 matahari, 1 ruang angkasa) yang disebabkan oleh kesalahan komputer yang kadang-kadang terjadi. "


Ada lubang koronal pada permukaan matahari saat ini, tapi itu tidak ditangkap di gambar NASA.

Lubang yang menghadap bumi pada bulan Oktober, yang menyebabkan peningkatan aktivitas matahari, kini kembali.


Lihat videonya disini :



'Pada akhir Oktober, sebuah lubang di atmosfer matahari mendera medan magnet bumi dengan angin matahari, memicu badai geomagnetik kuat dan hampir seminggu penuh menghasilkan aurora di Artik, "kata SpaceWeather.

'Cahaya ini kembali. Lubang koronal yang sama kembali mengarah ke Bumi.


Lubang koronal merupakan daerah korona di mana medan magnet menjangkau ke luar angkasa bukannya looping kembali turun ke permukaan.

Partikel yang bergerak di sepanjang medan magnet dapat meninggalkan matahari dibanding terjebak di dekat permukaan.

Di bagian korona dimana partikel meninggalkan matahari, cahayanya jauh lebih redup dan lubang koronal terlihat gelap.


Lubang koronal dapat menyebabkan aliran cepat angin matahari untuk memukul medan magnet bumi dan menyebabkan peningkatan aktivitas geomagnetik.

Dalam beberapa pekan terakhir kegiatan geomagnetik ini telah menghasilkan peningkatan peluang bagi orang untuk melihat cahaya utara di tempat-tempat yang biasanya tidak mungkin untuk melihatnya.

Ada dua jenis aurora -  Aurora Borealis di Utara dan Aurora Australis di Selatan,

Cahaya ini dibuat ketika partikel bermuatan dari matahari memasuki atmosfer Bumi.
Load disqus comments

0 komentar