Minggu, 06 November 2016

Ledakan Bintang Ungkap Sumber Utama Lithium Di Alam Semesta


AstroNesia ~ Lithium, unsur padat paling ringan yang ada, memainkan peran penting dalam kehidupan kita, baik dalam tingkat teknologi dan biologis.  



Seperti kebanyakan unsur kimia, asal-usulnya berasal dari fenomena astrofisika. Baru-baru ini, sekelompok peneliti mendeteksi jumlah besar dari berilium-7 - unsur tidak stabil yang meluruh menjadi lithium dalam 53,2 hari - dalam nova Sagittarii 2015 N.2, yang menunjukkan bahwa nova adalah sumber utama dari lithium di galaksi.

Hampir setiap unsur kimia berasal dari fenomena astronomi. Sebuah unsur pertama terbentuk dalam apa yang dikenal sebagai nukleosintesis primordial, tak lama setelah Big Bang (antara sepuluh detik dan dua puluh menit setelah big bang). Kemudian unsur cahaya terbentuk : hidrogen (75 persen), helium (25 persen) dan jumlah yang sangat kecil dari lithium dan berilium.

Unsur-unsur kimia yang tersisa dibentuk di bintang, baik melalui fusi dari elemen lain di dalam nukleus (yang dimulai dengan fusi hidrogen menjadi helium dan menghasilkan unsur-unsur yang semakin berat sampai besi terbentuk) atau melalui proses lainnya seperti ledakan supernova atau reaksi dalam atmosfer bintang raksasa di mana emas, timah dan tembaga yang diproduksi. Unsur-unsur ini pada gilirannya kemudian didaur ulang menjadi bintang baru dan planet-planet sampai hari ini.

"Tapi lithium menimbulkan masalah: kita tahu bahwa 25 persen dari lithium yang ada berasal dari nukleosintesis primordial, tapi kami tidak bisa melacak asal-usul 75 persen sisanya," kata Luca Izzo, seorang peneliti di Institut Astrofisika Andalusia (IAA-CSIC) yang terlibat dalam penelitian ini.

Menurut penelitian ini, solusi asal-usul sisa lithium itu berasal dari dalam novae, fenomena ledakan terjadi dalam sistem bintang biner dimana salah satu bintang adalah kerdil putih. Kerdil putih dapat menangkap materi dari bintang kembarnya dan membentuk lapisan superfisial hidrogen, saat mencapai kepadatan tertentu, ia akan memicu ledakan - nova - yang dapat meningkatkan kecerahan bintang hingga seratus ribu kali. Setelah beberapa minggu, sistem ini kembali stabil dan proses dimulai lagi.

Para peneliti mempelajari nova Sagittarii 1015 N.2 (juga dikenal sebagai V5668 Sgr), yang terdeteksi pada 25 Maret 2015, dan tetap terlihat selama lebih dari delapan puluh hari. Pengamatan yang dilakukan dengan instrumen UVES dari ESO Very Large Telescope selama 24 hari, memungkinkan untuk pertama kalinya mengikuti evolusi dari sinyal berilium-7 di dalam nova dan bahkan untuk menghitung jumlah yang hadir saat ini.  

"Berilium-7 merupakan elemen yang tidak stabil yang meluruh menjadi lithium dalam 53,2 hari, sehingga kehadirannya merupakan tanda tegas dari keberadaan lithium", kata Christina Thone, seorang peneliti di Institut Astrofisika Andalusia (IAA-CSIC).

Keberadaan berilium-7 sebelumnya telah didokumentasikan di nova lain, tetapi jumlah lithium yang akan  dihasilkan dalam nova Sagittarii 1015 N.2 muncul sebagai kejutan. "Kita bicara tentang sejumlah lithium yang sepuluh kali lebih besar dari yang ada di Matahari," kata Luca Izzo (IAA-CSIC). "Dengan jumlah ini, dua nova dalam setahun akan cukup untuk menjelaskan semua lithium di galaksi kita, Bima Sakti. Nova tampaknya menjadi sumber dominan dari lithium di alam semesta, "ia menyimpulkan.
Load disqus comments

0 komentar