Kamis, 17 November 2016

Bintang Ini Menjadi Objek Alami Paling Bulat Di Alam Semesta

Bintang Kepler 11145123 adalah objek alami paling bulat yang pernah diukur di alam semesta. Stellar osilasi menyiratkan perbedaan dalam radius antara khatulistiwa dan kutubnya hanya 3 km. Bintang ini secara signifikan lebih bulat dari Matahari

AstroNesia ~ Sebuah bintang berjarak 5.000 tahun cahaya dari Bumi menjadi objek berbentuk paling dekat dengan bola sempurna yang pernah diamati di alam, sebuah studi baru melaporkan.



Bintang, planet dan benda langit lainnya yang berputar lainnya memiliki sedikit tonjolan  di ekuator mereka akibat gaya sentrifugal. Secara umum, semakin cepat benda-benda berputar, semakin besar gaya, dan lebih besar tonjolannya.

Misalnya, matahari berputar sekali setiap 27 hari, dan garis imajiner yang ditarik melalui pusatnya di khatulistiwa adalah sekitar 12 mil (20 kilometer) lebih panjang dari garis yang sama ditarik dari kutub ke kutub. Diameter khatulistiwa Bumi, yang melengkapi rotasinya setiap 24 jam, adalah 26 mil (42 km) lebih panjang dari diameter kutub, meskipun Bumi jauh lebih kecil daripada matahari.

Tapi bintang yang dikenal sebagai Kepler 11145123 ini memiliki kebulatan yang hampir sempurna.

Para peneliti mempelajari osilasi alami Kepler 11145123 ini menggunakan NASA Kepler teleskop ruang angkasa selama 51 bulan, dari 2009 sampai 2013. (Kepler dirancang untuk mendeteksi exoplanets dengan mencatat dips kecerahan kecil yang disebabkan ketika mereka menyeberangi wajah bintang mereka ' , sehingga pesawat ruang angkasa ini sangat sensitif terhadap fluktuasi cahaya.)


Tim yang dipimpin oleh Laurent Gizon dari Max Planck Institute for Solar System Research and the University of Göttingen di Jerman, kemudian menggunakan informasi ini untuk menentukan ukuran bintang. Teknik ini dikenal sebagai asteroseismologi, karena memungkinkan para astronom untuk menyelidiki interior bintang dalam banyak cara yang mirip seperti yang dilakukan oleh ahli geologi menggunakan gempa bumi untuk mempelajari bagian dalam planet kita.


Para peneliti menemukan bahwa Kepler 11145123 ini memiliki diameter khatulistiwa dan kutub yang berbeda hanya 3,7 mil (6 km), meskipun bintang ini memiliki diemeter 1,86 juta mil (3 juta km) sekitar dua kali dari lebar matahari.



"Hal ini membuat Kepler 11145123 menjadi obyek alam paling bulat yang pernah diukur, bahkan lebih bulat dari matahari," kata Gizon dalam sebuah pernyataan.

Mengapa bintang itu begitu bulat? Ia berputar sekitar tiga kali lebih lambat dari matahari, tapi itu mungkin bukan keseluruhan cerita. medan magnet juga dapat membantu meratakan bintang, jadi bagian dari jawabannya mungkin terletak pada lingkungan magnetik Kepler 11145123, kata para astronom.


Studi baru ini diterbitkan hari ini (16 November) di jurnal Science Advances.
Load disqus comments

0 komentar