Jumat, 04 November 2016

Astronom Temukan Lubang Hitam Supermasif Yang Nyaris Tidak Memiliki Galaksi Induk

Kiri: gambar terdalam Hubble dari gugus galaksi ZwCl 1.715,5 + 4229 (juga dikenal sebagai ZwCl 8193) yang menunjukkan galaksi raksasa 2MASX 17.171.926 + 4.226.571 dan beberapa galaksi di latar belakangnya. Tanda 'x' menandai posisi inti galaksi raksasa, dan kotak putih adalah batas gambar yang diperbesar di kanan.
Kanan : Gambar Hubble yang diperbesar dari cluster galaksi mengungkapkan inti galaksi raksasa, galaksi yang lebih kecil, beberapa galaksi cluster, dan puing-puing interaksi' yang membentang. Tanda '+' menandai inti galaksi raksasa, dan lingkaran menandai posisi lubang hitam yang di identifikasi sebagai B3 1715 + 425.

AstroNesia ~ Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh astronom James Condon dari National Radio Astronomy Observatory telah menemukan sisa-sisa dari sebuah galaksi kecil yang hancur saat sebuah galaksi yang lebih besar melintas di dekatnya, hanya menyisakan sebuah galaksi kecil dengan lubang hitam dan menjauh dengan kecepatan lebih cepat dari 2.000 mil per detik.



"Kami sedang mencari sepasang lubang hitam supermasif yang saling mengorbit dengan satu lubang hitam berada jauh dari pusat galaksi, sebagai bukti tanda galaksi merger sebelumnya," kata Dr. Condon.

"Sebaliknya, kami menemukan lubang hitam ini melarikan diri dari galaksi yang lebih besar dan meninggalkan jejak puing di belakangnya. Kami tidak pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya. "


Dr. Condon dan rekan-rekannya dari University of Colorado, Max-Planck-Institut Radio Astronomy dan Astrogeo Center memulai pencarian mereka dengan menggunakan NSF’s Very Long Baseline Array (VLBA) untuk membuat gambar lebih dari 1.200 galaksi.

Pengamatan VLBA menunjukkan bahwa lubang hitam supermasif dari hampir semua galaksi ini berada di pusat galaksi.

Namun satu objek di kluster ZwCl 1715.5+4229, sekelompok besar galaksi berjarak sekitar 2 miliar tahun cahaya, tidak cocok dengan pola itu.


Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa obyek ini, berlabel B3 1715 + 425, adalah lubang hitam supermasif yang dikelilingi oleh sisa-sisa galaksi kecil yang berdiameter hanya sekitar 3.000 tahun cahaya.

Selain itu, objek ini menjauh dengan cepat dari inti galaksi yang jauh lebih besar, 2MASX 17.171.926 + 4.226.571, menyisahkan remah gas terionisasi di balik itu.

Tim ini menyimpulkan bahwa B3 1715 + 425 adalah sisa dari sebuah galaksi kecil yang dilintasi galaksi yang lebih besar dan sebagian besar bintang dan gasnya dilucuti oleh pertemuan itu.

Sisa galaksi yang bergerak cepat mungkin akan kehilangan massanya lebih banyak dan berhenti membentuk bintang baru.


"Dalam satu miliar tahun atau lebih, mungkin akan terlihat. Itu berarti bahwa mungkin ada banyak objek seperti ini tetapi para astronom belum mendeteksinya, "kata Dr. Condon.

Temuan tim ini telah diterima dan akan dipublikasi di Astrophysical Journal.
Load disqus comments

0 komentar