Minggu, 23 Oktober 2016

Wahana Schiaparelli Hancur Di Planet Mars Saat Mendarat

Gambar lokasi yang di duga tempat kecelakaan Schiaparelli yang diambil MRO.

AstroNesia ~ Wahana pendarat milik Eropa, ExoMars tampaknya mengalami kecelakaan saat mendarat di permukaan Mars dan pesawat ruang angkasa NASA yang mengorbit telah melihat makam wahana itu.

Wahana pendarat yang bernama Schiaparelli, berhenti berkomunikasi dengan kontrol misi sekitar 1 menit sebelum pendaratan yang direncanakan di Mars Rabu pagi (19 Oktober). Foto baru yang dirilis NASA Mars Reconnaissance Orbiter (MRO) yang menunjukkan lokasi pendaratan wahana itu tampaknya mengkonfirmasi apa yang anggota tim ExoMars duga - bahwa Schiaparelli mengalami kecelakaan.



Foto-foto ini menunjukkan fitur cerah yang mirip dengan parasut pendarat berukuran lebar 39 kaki (12 meter) serta bercak gelap berukuran 50-130 kaki (15-40 m) yang kemungkinan diciptakan oleh dampak pendarat itu, kata para pejabat ESA .

"Diperkirakan bahwa Schiaparelli dijatuhkan dari ketinggian antara 2 dan 4 kilometer [1,2-2,5 mil], oleh karena itu, ia memiliki kecepatan dampak lebih besar dari 300 km / h [186 mph]," tulis pejabat ESA.

"Ukuran fitur yang relatif besar maka akan menimbulkan gangguan dari material permukaan," tambah mereka. "Dan mungkin juga pendarat meledak pada dampak, yang disebabkan tangki propelan pendorong yang kemungkinan besar masih penuh. Ini masih penyelidikan awal dan akan disempurnakan dalam analisis lebih lanjut."


Anggota tim ExoMars berpikir bahwa tangki masih penuh karena data Schiaparelli menunjukkan bahwa pendarat tidak menyalakan pendorong saat turun untuk memperlambatnya hampir di sepanjang perjalanan itu, kata pejabat ESA mengatakan.

MRO mengambil foto dengan kamera CTX resolusi rendah. Pengorbit akan mengambil gambar lokasi kecelakaan dengan kamera tajam High Resolution Imaging Science Experiment (HiRISE) pekan depan, kata para pejabat ESA.


Bercak gelap besar ini berjarak sekitar 3,4 mil (5,4 km) barat dari lokasi pendaratan yang dimaksudkan  dalam 'Meridiani Planum, daerah dataran tinggi di selatan khatulistiwa Mars.

Schiaparelli diluncurkan Maret lalu bersama dengan Trace Gas Orbiter (TGO). Bersama-sama, dua pesawat ruang angkasa ini membentuk bagian pertama dari program ExoMars dua tahap, yang dipimpin oleh ESA dengan agen antariksa Rusia, Roscosmos, sebagai mitra utama.

Tugas utama Schiaparelli adalah untuk membantu membuktikan teknologi yang dibutuhkan untuk mendapatkan rover pemburu kehidupan - tahap kedua ExoMars '- dengan aman pada tahun 2021. pejabat ESA mengatakan bahwa keturunan Schiaparelli melalui atmosfer Mars akan berguna dalam hal ini, bahkan meskipun probe tetap tidak mendarat.

Saat Schiaparelli meluncur melalui atmosfer Mars pada Rabu pagi, TGO melaksanakan 139 menit panjang, menyalakan mesin pendorong untuk masuk ke orbit sekitar Planet Merah. Manuver yang terakhir ini berjalan dengan baik, dan TGO kini mengitari Mars setiap 4,2 hari di jalur yang sangat elips, kata para pejabat ESA.

TGO dalam kondisi yang baik dan akan mulai kalibrasi instrumen sains bulan depan. Awal tahun depan, pengorbit akan mulai beralih ke orbit sains akhir - jalur melingkar yang terletak sekitar 250 mil (400 km) di atas permukaan Mars. TGO harus mencapai orbit ini pada bulan Maret 2018.

Tujuan utama dari misi itu adalah untuk membantu mencari tahu asal metana dan gas melimpah lainnya di atmosfer rendah di Planet Merah itu. Metana adalah hal penting dalam astrobiologis, karena gas ini adalah tanda potensi kehidupan (meskipun juga dapat diproduksi oleh proses geologi).


TGO juga akan berfungsi sebagai relay komunikasi untuk rover ExoMars 2020 rover dan wahana NASA, Opportunity dan Curiosity rover.
Load disqus comments

0 komentar