Selasa, 11 Oktober 2016

Wahana Antariksa Eropa Siap Mendarat Di Mars Minggu Depan


AstroNesia ~ Pesawat ruang angkasa Schiaparelli bagian dari misi EXOMars Badan Antariksa Eropa (ESA) telah menerima perintah arahan untuk mendarat di planet merah pada 19 Oktober.

Diluncurkan pada tanggal 14 Maret, misi ExoMars adalah dua pesawat ruang angkasa yang terhubung, Trace Gas Orbiter dan pendarat Schiaparelli nya, menuju Mars. Dua pesawat ruang angkasa ini diharapkan untuk berpisah pada Minggu (16 Oktober), dan jika semua berjalan sesuai rencana, pendarat Schiaparelli akan turun di permukaan Mars tiga hari kemudian. Sementara pendarat Schiaparelli adalah di permukaan Mars, Trace Gas Orbiter akan mengorbit Planet Merah dan mempelajari atmosfernya.




Schiaparelli diatur untuk mendarat di wilayah Meridiani Planum, dekat dengan khatulistiwa Mars. Ini akan memasuki atmosfer Mars pada kecepatan sekitar 13.000 mph (21.000 km / jam) dan harus mengerem 6 menit kemudian untuk mendapatkan kecepatan yang aman untuk pendaratan, kata pejabat ESA.

Untuk memastikan pendaratan menantang ini berjalan sesuai rencana, sensor pendarat akan memantau ketinggian di atas permukaan Mars, mulai dari 4 mil (7 kilometer). Ketika pesawat ruang angkasa berjarak sekitar 6,5 kaki (2 meter) di atas permukaan, itu akan melayang sejenak, memotong pendorong dan jatuh bebas ke tanah, seperti yang ditunjukkan dalam video.



Setelah aman di tanah, Schiaparelli akan mempelajari kecepatan dan arah angin, kelembaban, tekanan, suhu udara dan banyak lagi tentang Mars. Kemudian, pengukuran pesawat ruang angkasa akan dikirim ke Trace Gas Orbiter di atas. Tujuan utama dari misi ini adalah untuk membuka jalan bagi rover ExoMars pencari kehidupan yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2020.
Load disqus comments

0 komentar