Senin, 24 Oktober 2016

Astronom Temukan Sistim Biner Paling Aneh

Ilustrasi sistim biner dengan katai coklat dan planet raksasa.

AstroNesia ~ Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh astronom Dr Bo Ma dari University of Florida telah menemukan sistem 'binary-binary' pertama - dua pendamping masif yang mengorbit di sekitar satu bintang dalam sistem biner dekat.



HD 87646 adalah sistem bintang biner berjarak sekitar 240 tahun cahaya dari Matahari

Bintang utama dalam sistem ini, HD 87646A, adalah bintang terang tipe-G dengan massa sekitar 1,12 kali massa Matahari. Bintang ini hanya terpisah 22 AU (satuan astronomi) jauhnya dari bintang sekunder, HD 87646B, yang lebih pucat tipe-K dengan massa sekitar 0,9 kali massa Matahari

"HD 87646 adalah sistem pertama yang diketahui memiliki dua objek substellar besar (planet raksasa dan kerdil coklat) yang mengorbit sebuah bintang dalam sistem biner dekat," kata Dr Ma dan rekannyapenulis.


Planet raksasa yang baru ditemukan, disebut MARVELS-7b, memiliki massa 12 kali massa Jupiter, sedangkan katai coklat, MARVELS-7c, memiliki massa 57 kali massa Jupiter.

Dua raksasa ini memiliki waktu 13,5 dan 674 hari untuk mengorbit bintang induknya, HD 87646A, dan berjarak sekitar 0,1 dan 1,5 AU darinya.


"Bagi objek pendamping besar menjadi stabil dan begitu dekat bersama-sama menentang teori populer kami saat ini tentang bagaimana sistem tata surya terbentuk," kata para peneliti.

Para astronom berpikir bahwa planet-planet di tata surya kita terbentuk dari cakram awan gas yang runtuh, dengan planet terbesar kita, Jupiter, menyangga planet yang lebih kecil dengan sabuk asteroid.


Dalam HD 87646, dua sahabat raksasa sangat dekat dengan massa minimum untuk membakar deuterium dan hidrogen, yang berarti bahwa mereka telah mengumpulkan lebih banyak debu dan gas dari apa yang runtuh dalam disk seperti awan gas yang dapat berikan. Mereka mungkin terbentuk melalui mekanisme lain.

Survei dari HD 87646 terjadi pada tahun 2006 selama survei Multi-object APO Radial Velocity Exoplanet Large-area Survey (MARVELS) dari program SDSS-III.

Temuan ini membutuhkan delapan tahun pengumpulan data tindak lanjut melalui kerja sama dengan lebih dari 30 astronom di tujuh teleskop di dunia dan analisis untuk mengkonfirmasi apa yang mereka sebut temuan 'sangat aneh' temuan.

Penemuan itu diumumkan 7 Oktober 2016 di Astronomical Journal
 
Load disqus comments

0 komentar