Sabtu, 08 Oktober 2016

Astronom Deteksi Bola Plasma Raksasa Yang Terlontar Dari Sistim V Hydrae

Panel ini menggambarkan bagaimana V Hydrae meluncurkan bola plasma ke ruang angkasa. Panel 1 menunjukkan dua bintang yang mengorbit satu sama lain. Salah satu bintang mendekati akhir hidupnya dan telah membengkak menjadi raksasa merah. Panel 2, Orbit bintang yang lebih kecil membawa bintang ini ke atmosfer bintang raksasa yang membengkak. Saat melintas, ia melahap materi dari raksasa merah, yang mengendap ke disk sekitar bintang. Panel 3, Penumpukan material mencapai titik kritis dan akhirnya dikeluarkan sebagai gumpalan plasma panas. Panel 4, Proses lontaran ini diulang setiap 8,5 tahun, waktu yang dibutuhkan untuk bintang mengorbit bintang raksasa merah.

AstroNesia ~ Dengan menggunakan teleskop luar angkasa Hubble, para astronom telah mendeteksi gumpalan plasma yang terlontar di dekat bintang raksasa merah sekarat yang disebut V Hydrae.

Bola plasma ini dua kali lebih masif dari Mars dan melaju begitu cepat melalui ruang, ia hanya membutuhkan 30 menit untuk melakukan perjalanan jarak Bumi-Bulan. 'Tembakan meriam' dari bintang ini sekali setiap 8,5 tahun dan setidaknya terus terjad selama empat abad terakhir.



Bola api ini menyajikan teka-teki bagi para astronom, karena bahan dikeluarkan tidak ditembak oleh V Hydrae.

Juga dikenal sebagai HIP 53085 dan 2MASS J10513724-2115002, V Hydrae adalah bintang variabel di konstelasi Hydra, sekitar 1.200 tahun cahaya dari Matahari. Bintang ini juga disebut bintang karbon, bintang raksasa merah yang atmosfer mengandung lebih banyak karbon dari oksigen.


Menurut para astronom, V Hydrae mungkin telah menumpahkan setidaknya setengah dari massanya ke ruang angkasa selama ia sekarat.

Saat ini penjelasan terbaik adalah bola plasma ini diluncurkan oleh bintang pendamping yang tak terlihat.

Menurut teori ini, bintang pendamping harus berada dalam orbit elips yang membawanya dekat dengan atmosfer bintang utama setiap 8,5 tahun.


Saat pendamping memasuki atmosfer luar bintang, itu melahap materi. Bahan ini kemudian mengendap ke disk sekitar pendamping, dan berfungsi sebagai landasan untuk gumpalan plasma, yang melakukan perjalanan sekitar 500.000 mph.

"Sistem bintang ini bisa menjadi pola dasar untuk menjelaskan berbagai bentuk cahaya menyilaukan yang ditemukan oleh Hubble yang terlihat di sekitar bintang sekarat, yang disebut nebula planet," kata astronom.

"Sebuah nebula planet adalah cangkang gas bercahaya yang meluas disekitar bintang di akhir hidupnya."

"Kami tahu objek ini memiliki aliran kecepatan tinggi dari data sebelumnya, tapi ini adalah pertama kalinya kami melihat proses ini beraksi," kata Dr. Raghvendra Sahai dari NASA Jet Propulsion Laboratory.


"Kami menyarankan bahwa gumpalan gas yang dihasilkan selama fase akhir kehidupan bintang membantu mereka membuat struktur terlihat di nebula planet."

"Kami ingin mengidentifikasi proses yang menyebabkan transformasi luar biasa ini dari raksasa merah kembung sampai menjadi nebula planet bercahaya yang indah. Perubahan dramatis ini terjadi selama kira-kira 200 sampai 1.000 tahun, yang merupakan sekejap mata dalam waktu kosmik, "kata Dr. Sahai.

Dr. Sahai dan rekan penulisnya menggunakan Pencitraan Spectrograph Hubble untuk melakukan pengamatan V Hydrae dan daerah sekitarnya selama periode 11tahun, pertama dari 2002 sampai 2004, dan kemudian 2011-2013.

Data Hubble menunjukkan serangkaian gumpalan super panas, masing-masing dengan suhu lebih dari 17.000 derajat Fahrenheit - hampir dua kali lebih panas dari permukaan Matahari.


Tim menyusun peta rinci dari lokasi gumpalan ', yang memungkinkan mereka untuk melacak gumpalan raksasa pertama kembali ke 1986.

"Pengamatan menunjukkan gumpalan bergerak dari waktu ke waktu. Data menunjukkan gumpalan yang baru saja dikeluarkan, gumpalan yang telah bergerak sedikit lebih jauh, dan gumpalan yang bahkan lebih jauh, "kata Dr. Sahai.


"Hubble mendeteksi struktur raksasa sejauh 37 miliar mil jauhnya dari V Hydrae, lebih dari delapan kali lebih jauh daripada Kuiper Belt di tepi tata surya kita dari Matahari"

"Gumpalan ini memperluas dan mendingin ketika mereka bergerak lebih jauh, dan kemudian tidak terdeteksi lagi dalam cahaya tampak. Tapi observasi yang diambil pada panjang gelombang sub-milimeter pada tahun 2004, dengan Array Submillimeter di Hawaii, mengungkapkan struktur rumit ini mungkin gumpalan yang diluncurkan 400 tahun yang lalu, "kata astronom.


Mereka mengembangkan model dari bintang pendamping dengan disk akresi untuk menjelaskan proses ejeksi ini.

Temuan ini dipublikasikan dalam Jurnal Astrophysical.
Load disqus comments

0 komentar