Selasa, 27 September 2016

Jadwal Fenomena Astronomi Di Bulan Oktober 2016


AstroNesia ~ Berikut ini adalah beberapa event atau fenomena astronomi yang akan terjadi pada bulan Oktober 2016.

1. Bulan Baru (1 Oktober 2016)

Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari,dan tidak akan terlihat dari Bumi. Ini adalah kesempatan bagus untuk mengobservasi objek luar angkasa karena tidak adanya cahaya bulan yang mengganggu.



2. Bulan Di Apogee [Terjauh] (4 Oktober 2016)  

Bulan mencapai titik terjauhnya dari Bumi pada jarak 406100 km dari Bumi.

3. Hujan Meteor Draconid (7 Oktober 2016)

Draconids merupakan hujan meteor kecil yang hanya memproduksi sekitar 10 meteor per jam. Hal ini dihasilkan oleh butir debu yang ditinggalkan oleh komet 21P Giacobini-Zinner, yang pertama kali ditemukan pada tahun 1900.

Draconids adalah hujan meteor yang tidak biasa, karena untuk melihat fenomena ini terbaik adalah di sore hari bukan subuh seperti kebanyakan hujan meteor lainnya. Meteor akan memancar dari konstelasi Draco, tetapi dapat muncul di mana saja di langit.

4. Oposisi Uranus (15 Oktober 2016)

Posisi Uranus akan berada paling dekat dari Bumi da wajahnya akan sepenuhnya diterangi oleh Matahari. 
Ini adalah waktu terbaik untuk melihat Uranus. Karena jaraknya, planet ini hanya akan muncul sebagai titik kecil biru-kehijauan di semua teleskop.

5. Bulan Purnama [SUPERMOON] (16 Oktober 2016)

Bumi berada di antara Matahari dan Bulan sehingga Bulan akan sepenuhnya terang seperti yang terlihat dari Bumi. Bulan purnama ini dikenal oleh suku asli Amerika sebagai Full Hunter Moon karena ini adalah saat terbaik untuk berburu. Bulan ini juga dikenal sebagai Travel Moon dan Blood Moon. Bulan ini juga akan menjadi Supermoon sehingga akan terlihat lebih besar dan lebih terang dari biasanya.

6. Bulan Di Perigee [Terdekat] (17 Oktober 2016)  

Bulan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi pada jarak 357.860 km dari Bumi.

7. Hujan Meteor Orionid (21, 22 Oktober 2016)

Orionids adalah hujan meteor rata-rata yang memproduksi hingga 20 meteor per jam pada puncaknya. Hal ini dihasilkan oleh butir debu yang ditinggalkan oleh komet Halley, yang telah dikenal dan diamati sejak zaman kuno. Tahun ini, puncaknya akan terjadi pada malam 21 Oktober dan pagi 22 Oktober. 

Bulan kuartal kedua akan memblokir beberapa meteor redup tahun ini, tapi Orionids cenderung cukup cerah sehingga masih bisa menjadi acara yang baik. tampilan terbaik akan berasal dari lokasi yang gelap setelah tengah malam. Meteor akan memancar dari konstelasi Orion, tetapi dapat muncul di mana saja di langit.

8. Bulan Baru (30 Oktober 2016)

Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari,dan tidak akan terlihat dari Bumi. Ini adalah kesempatan bagus untuk mengobservasi objek luar angkasa karena tidak adanya cahaya bulan yang mengganggu.

9. Bulan Di Apogee [Terjauh] (31 Oktober 2016)  

Bulan mencapai titik terjauhnya dari Bumi pada jarak 406.660 km dari Bumi.
Load disqus comments

0 komentar