Rabu, 07 September 2016

Hari Ini, Asteroid Seukuran Bus Sekolah Melintas Sangat Dekat Dengan Bumi

Asteroid 2016 RB1 dicitrakan oleh Gianluca Masi, dari Teleskop Proyek Virtual di Italia. Asteroid itu terlihat samar di tengah; bintik-bintik terang lainnya adalah bintang.

AstroNesia ~ Sebuah asteroid seukuran bus sekolah melintas sangat dekat dengan Bumi hari ini, tapi aman. Para ilmuwan menemukan objek ini pada hari Senin, hanya dua hari sebelum pertemuan dengan Bumi.




Asteroid yang baru ditemukan ini diberi nama 2016 RB1, berukuran
antara 13 sampai 46 kaki (4 sampai 14 meter). Batu angkasa ini membuat pendekatan terdekat dengan Bumi pada pukul 1:28 EDT (17:28 UTC). Menurut Program NASA's Near Earth Object, RB1 meluncur melewati Bumi pada kecepatan relatif lebih dari 18.000 mph (8.13 km / s) dan melintas dalam jarak 23.900 mil (38.463 kilometer) dari permukaan bumi. Ini hanya sepersepuluh jarak rata-rata antara Bumi dan bulan.

Asteroid ini sangat dekat dengan satelit komunikasi Bumi, yang mengorbit pada ketinggian 22.300 mil (35.900 km). Tapi ada tidak perlu panik - ilmuwan yang melacak asteroid ini mengatakan tidak ada risiko dampak.

Para astronom pertama kali melihat asteroid ini menggunakan teleskop Mount Lemmon Survey's Cassegrain  di University of Arizona. Pengamat di belahan bumi selatan bisa menangkap sekilas dari asteroid ngebut ini dengan bantuan teleskop, tapi benda itu terlalu redup untuk dilihat dengan mata tel**jang. Gianluca Masi dari Teleskop Proyek Virtual di Italia menangkap gambar dari pendekatan asteroid ini, Selasa (6 September) dan menciptakan sebuah animasi objek bergerak.

Asteroid 2016 RB1 milik sekelompok batuan ruang angkasa yang disebut Atens. Kelompok objek dekat Bumi (NEO) ini mengorbit tata surya bagian dalam, sesekali menyeberang jalan dengan orbit planet-planet dalam - Bumi, Mars, Venus dan Merkurius.

Sementara asteroid yang baru ditemukan ini tidak menimbulkan ancaman bagi planet ini, itu bukan asteroid pertama yang melintas dalam orbit bulan. Pada bulan lalu, Minggu (28 Agustus) sebuah asteroid yang lebih besar bernama 2016 QA2 terbang dalam jarak 50.000 mil (80.000 kilometer) dari Bumi. NASA dan organisasi lainnya secara aktif memindai langit untuk mencari asteroid untuk melacak gerakan mereka dan membantu memprediksikan kapan mereka akan bergerak dekat dengan Bumi.


Bahkan jika asteroid 2016 RB1 telah menabrak bumi, itu tidak akan cukup besar untuk menyebabkan bencana. Sebaliknya, meteor Chelyabinsk yang meledak di atas Rusia pada 2013 dimulai sebagai sebuah asteroid besar dari asteroid 2016 RB1, dengan diameter sekitar 56 kaki (17 m). 

Sementara puing yang jatuh dari ledakan yang melukai lebih dari 1.000 orang, tidak ada yang meninggal selama pertemuan nyaris ini. Asteroid yang menabrak Bumi perlu setidaknya 30 kali ukuran asteroid 2016 RB1 untuk menyebabkan dampak seperti asteroid yang memusnahkan dinosaurus.
Load disqus comments

0 komentar