Jumat, 30 September 2016

Gambar Terakhir ESA Rosetta

Gambar terakhir Rosetta yang dikirim ke Bumi sebelum menyentuh permukaan Komet 67P pada 30 September 2016. Wahana ini mengambil foto ketika ia berjarak hanya 65 kaki (20 meter) dari permukaan komet.

AstroNesia ~ Sebelum mengakhiri misinya, Rosetta menatap tempat peristirahatan terakhirnya.

European Space Agency (ESA) merilis gambar terakhir dari pesawat ruang angkasa Rosetta yang ditangkap sebelum membuat aksi bunuh diri ke permukaan Komet 67P / Churyumov-Gerasimenko Jumat (30 September).




"Itulah akhir dari Rosetta," kata Holger Sierks, peneliti utama kamera OSIRIS Rosetta, saat ia menunjukkan gambar itu pada wartawan di European Space Operations Centre. Itu adalah gambar terakhir yang diambil dari ketinggian sekitar 65 kaki (20 meter).

Kamera sudut sempit OSIRIS Rosetta menangkap gambar ini dari dari ketinggian sekitar 16 km di atas permukaan selama meluncur turun pada 30 September 2016. Skala gambar sekitar 30 cm / pixel.

Gambarnya sedikit kabur - Sierks mengatakan timnya masih harus mempertajam gambar itu- tapi permukaan komet yang berkerikil terlihat jelas.

Skala gambar adalah sekitar 5 mm / pixel (0,2 inci / pixel) menurut ESA.


Rosetta, yang telah mengorbit Komet 67P selama dua tahun terakhir, tidak dirancang untuk bertahan saat mendarat. Tapi ketika tiba saatnya untuk misi 12 tahun sampai akhir, para pejabat ESA memutuskan untuk mengirim probe pada jalur tabrakan dengan komet sehingga pesawat ruang angkasa ini bisa mengumpulkan beberapa menit terakhir, data dari dekat pada tubuh kosmik es ini.

Kamera OSIRIS Rosetta menangkap gambar ini dari ketinggian sekitar 5,8 km. Skala gambar sekitar 11 cm / pixel.

Lokasi pendaratannya adalah wilayah yang disebut Ma'at yang kadang-kadang disebut "kepala" karena komet ini berbentuk seperti bebek karet. Wilayah ini dipilih karena memiliki beberapa lubang yang aktif, beberapa lebar lebih dari 330 kaki (100 m), di mana gas jet komet dan debu muncul.  

Manajer misi mengatakan mereka telah berharap Rosetta bisa mengintip ke dalam salah satu lubang yang dijuluki Deir el-Medina. Dinding lubang tersebut juga memiliki "saluran" sehingga para ilmuwan mengatakan mereka ingin belajar secara lebih detail, karena benjolan ini bisa mewakili blok bangunan internal komet.

"Mereka memberi kita petunjuk tentang asal-usul inti komet," kata Sierks.
Load disqus comments

0 komentar