Senin, 19 September 2016

Fitur Kemerahan Di Charon Akhirnya Terungkap

Charon, bulan terbesar Pluto

AstroNesia ~ Badan Antariksa AS NASA telah merilis gambar warna resolusi tinggi bulan terbesar Pluto, Charon yang ditangkap oleh New Horizons pada tanggal 14 Juli 2015.

Pada bulan Juni 2015,
kamera New Horizon melihat wilayah kemerahan besar di Charon.




Para ilmuwan berpikir bahwa warna kemerahan di kutub Charon berasal dari Pluto itu sendiri - seperti metana yang mungkin bocor dari atmosfer Pluto dan terjebak di kutub Charon saat bulan ini melewati aliran metana.


Tim New Horizons juga telah menggali data untuk menentukan apakah kondisi di bulan seukuran Texas ini (dengan diameter 753 mil atau 1.212 kilometer) dapat memungkinkannya menangkap dan mengolah gas metana, sesuai laporan.

"Molekul-molekul metana terpental di sekitar permukaan Charon sampai mereka melarikan diri kembali ke ruang angkasa atau di tanah di kutub dingin, di mana mereka membeku, membentuk lapisan tipis es metana yang berlangsung sampai sinar matahari datang kembali pada musim semi," kata Will Grundy, rekan investigasi New Horizons dari Observatorium Lowell di Flagstaff, Arizona, dan penulis utama studi ini. Tapi  es metana cepat tersublimasi pergi, sementara hidrokarbon yang lebih berat yang diciptakan dari itu tetap di permukaan.

Model juga menyarankan bahwa di musim semi Charon, sinar matahari kembali memicu konversi metana beku kembali menjadi gas. Tapi es metana cepat tersublimasi pergi, hidrokarbon yang lebih berat diciptakan dari proses evaporasi ini tetap di permukaan.

Sinar matahari yang lebih lanjut menyinari mereka membuat sisa bahan ini menjadi kemerahan - disebut tholins - yang telah perlahan-lahan terakumulasi pada kutub Charon selama jutaan tahun. Saat pengamatan kutub Charon, New Horizons melihatnya dalam kegelapan musim dingin - dan dilihat oleh New Horizons hanya dengan cahaya yang dipantulkan dari Pluto" - menegaskan bahwa aktivitas yang sama terjadi di kedua kutubnya.

"Studi ini memecahkan salah satu misteri terbesar yang kami temukan di Charon, bulan raksasa Pluto," kata Alan Stern, peneliti utama New Horizons dari Southwest Research Institute, dan rekan penulis studi. "Dan itu membuka kemungkinan bahwa planet-planet kecil lainnya di Sabuk Kuiper dengan bulan dapat membuat yang hal serupa."
Load disqus comments

0 komentar