Selasa, 06 September 2016

Astronom Temukan Tiga Exoplanet Raksasa Di Sistim Bintang Ganda

Ilustrasi planet raksasa yang mengorbit di sistem bintang ganda.

AstroNesia ~ Sebuah tim astronom internasional dari Amerika Serikat dan Chile telah mendeteksi tiga planet raksasa di sistim HD 133131, sepasang bintang "kembar" yang saling mengorbit setiap 4.240 tahun.

HD 133131, yang juga dikenal sebagai HIP 73674, terletak sekitar 163 tahun cahaya dari Bumi.




Sistem biner ini ditemukan pada tahun 1972 oleh astronom astronom Jurgen Stock dan Herbert Wroblewski dari
University of Chile .

Para ilmuwan memperkirakan umurnya 9,5 miliar tahun, dibandingkan dengan Matahari yang berusia 4,6 miliar tahun.


Kedua komponen biner ini, HD 133131A dan HD 133131B, memiliki tipe spektral identik yang mirip, G2V, yang sama dengan Matahari.

Bintang ini hanya saling terpisah 360 AU (unit astronomi), membuat mereka pasangan "kembar" paling dekat yang memiliki planet terdeteksi. Pasangan biner terdekat berikutnya yang memiliki planet terdiri dari dua bintang yang terpisah sekitar 1.000 AU.

Sistem kembar seperti ini yang memiliki planet tergolong sangat langka.


HD 133131A menjadi rumah bagi dua planet yang cukup eksentrik, berlabel b dan c. Planet-planet ini memiliki massa sekitar 1,4 dan 0,6 kali massa Jupiter dan mengorbit bintang induknya pada jarak 1,44 dan 4,79 AU.

Ilustrasi sistim biner HD 133131

HD 133131B memiliki satu planet yang cukup eksentrik, berlabel b. planet ini memiliki massa 2,5 kali massa Jupiter dan mengorbit bintangnya pada jarak 6,4 AU.


Sistim HD 133131 ini juga tidak biasa karena keduanya memiliki komponen yang 'miskin metal,' yang berarti bahwa sebagian besar massa mereka adalah hidrogen dan helium, yang bertentangan dengan unsur-unsur lain seperti besi atau oksigen.

Kebanyakan bintang yang memiliki planet raksasa "kaya metal".  "Hanya enam sistem biner lainnya dengan exoplanet yang miskin logam yang pernah ditemukan, membuat penemuan ini menarik.

Menambah intrik, penulis menggunakan analisis yang sangat tepat untuk mengungkapkan bahwa bintang ini tidak benar-benar 'kembar' identik seperti yang diduga sebelumnya, namun memiliki komposisi kimia yang sedikit berbeda, membuat mereka lebih terlihat seperti bintang setara dengan kembar fraternal.

Ini bisa menunjukkan bahwa satu bintang telah menelan beberapa bayi planet di awal kehidupannya, mengubah komposisi sedikit.

Atau, gaya gravitasi planet raksasa mungkin memiliki efek yang kuat pada planet kecil yang sepenuhnya terbentuk, melemparkan mereka menuju bintang atau keluar ke angkasa.


"Probabilitas untuk menemukan sebuah sistem dengan semua komponen ini sangat kecil, sehingga hasil ini akan berfungsi sebagai patokan penting untuk memahami pembentukan planet, terutama dalam sistem biner," kata pemimpin penulis Dr Johanna Teske, dari Carnegie Institution for Science di Washington.

Penemuan ini adalah pendeteksian exoplanet pertama yang dibuat hanya berdasarkan data dari Planet Finder Spectrograph, spektrograf optik presisi tinggi yang beroperasi dengan teleskop Magellan II di Las Campanas Observatory di Chile.


"Kami berusaha untuk mencari tahu apakah planet raksasa seperti Jupiter sering memiliki orbit yang panjang atau eksentrik," jelas Dr. Teske.

"Jika hal ini terjadi, itu akan menjadi petunjuk penting untuk mencari tahu proses dimana tata surya kita terbentuk, dan mungkin membantu kita memahami mana planet layak huni yang mungkin untuk ditemukan."

Temuan tim ini telah diterima untuk publikasi di Astronomical Journal
Load disqus comments

0 komentar