Senin, 15 Agustus 2016

Venus Mungkin Planet Pertama Di Tata Surya Yang Layak Huni

Ilustrasi Venus Kuno

AstroNesia ~ Venus hari ini adalah tempat yang tidak ramah dengan suhu permukaan mendekati 864 derajat Fahrenheit (462 derajat Celsius) dan atmosfernya 90 kali lebih tebal dari Bumi. Tapi beberapa miliar tahun lalu gambaran mungkin berbeda, kata tim peneliti planet di NASA Goddard Institute for Space Studies.

Peneliti planet telah lama berteori bahwa Venus terbentuk dari bahan-bahan yang mirip dengan Bumi, namun mengikuti jalur evolusi yang berbeda.




Pengukuran oleh misi NASA Pioneer-Venus pada tahun 1980 pertama kali mengusulkan bahwa kembaran Bumi ini awalnya mungkin memiliki lautan.


Namun, Venus lebih dekat dengan Matahari dibandingkan planet kita dan menerima jauh lebih banyak sinar matahari. Akibatnya, lautan awal di planet ini menguap, molekul uap air hancur oleh radiasi UV, dan hidrogen lolos ke ruang angkasa.

Dengan tidak adanya air yang tersisa di permukaan, karbon dioksida membuat atmosfernya, yang mengarah ke apa yang disebut efek rumah kaca yang menciptakan kondisi sekarang di Venus.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa seberapa cepat planet berputar pada porosnya mempengaruhi apakah planet itu memiliki iklim layak huni. Sehari di Venus sama dengan 117 hari Bumi.


Sampai saat ini, diasumsikan bahwa atmosfer tebal seperti Venus modern diperlukan untuk membuat planet ini memiliki tingkat rotasi lambat saat ini.

Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa atmosfer tipis seperti di bumi saat ini bisa menghasilkan hasil yang sama.


Itu berarti Venus kuno dengan atmosfer mirip Bumi bisa memiliki tingkat rotasi yang sama seperti hari ini.

Faktor lain yang mempengaruhi iklim planet adalah topografi.

Penulis utama Michael Way dan rekan-rekannya mendalilkan Venus kuno memiliki tanah lebih kering secara keseluruhan dari Bumi, terutama di daerah tropis. Yang membatasi jumlah air menguap dari lautan dan, sebagai hasilnya, membuat efek rumah kaca dari uap air.


Jenis permukaan seperti ini memunculkan sebuah ide untuk membuat sebuah planet layak huni; tampaknya memiliki cukup air untuk mendukung kehidupan yang berlimpah, dengan lahan yang cukup untuk mengurangi perubahan sensitivitas planet dari sinar matahari yang masuk.

Tim mengsimulasi kondisi awal Venus dengan atmosfer yang sama dengan Bumi, lama harinya sama seperti saat ini dan laut dangkal yang konsisten dengan data awal dari pesawat ruang angkasa Pioneer.

Para ilmuwan menambahkan informasi tentang 'topografi Venus dari radar pengukuran yang dilakukan oleh misi NASA Magellan pada 1990-an, dan dataran rendah yang penuh dengan air, meninggalkan dataran tinggi membentuk benua Venus.

Penelitian ini juga memperhitungkan kecerahan Matahari kuno yang 30% lebih redup. Meski begitu, Venus kuno masih menerima sekitar 40% lebih banyak sinar matahari dibanding Bumi hari ini.

Pada periode rotasi saat ini, iklim Venus bisa tetap dihuni sampai setidaknya 715 juta tahun yang lalu."

Hasil ini diterbitkan 11 Agustus di jurnal Geophysical Research Letters.
Load disqus comments

0 komentar