Senin, 15 Agustus 2016

Ilmuwan : Lubang Hitam Mungkin 'Pintu' Menuju Wilayah Lain Di Alam Semesta


AstroNesia ~ Sebuah studi baru menunjukkan bahwa lubang hitam bisa menjadi "pintu keluar" ke daerah lain dari alam semesta.

Namun, siapa pun tidak mungkin melewati salah satu pintu gerbang ini akan bertahan hidup, kata para ilmuwan.




Pertama mereka akan "spaghettified" - memanjang seperti untaian pasta - oleh gravitasi besar lubang hitam.


Setelah sampai di sisi pintu lain, penjelajah ini akan dipadatkan kembali ke ukuran normal, tapi tidak bisa hidup lagi (sudah mati).

Lubang hitam adalah tempat di mana materi telah tergencet dengan kepadatan luar biasa oleh gravitasi sehingga hukum fisika normal akan hancur.

Teori baru ini menolak pandangan bahwa kurva ruang-waktu di tengah lubang hitam ke jalur yang tak terbatas yang dikenal sebagai "singularitas" dan semua materi hancur.

Sebaliknya, teori ini mengusulkan bahwa jantung jenis lubang hitam yang paling sederhana bermuatan listrik, bukan berotasi, memiliki permukaan bola yang sangat kecil. Ini bertindak sebagai "lubang cacing" - pintu atau terowongan melalui ruang-waktu seperti yang terlihat dalam banyak film sci-fi.

Dalam film Interstellar, tim astronot melakukan perjalanan melalui lubang cacing untuk mencari rumah baru bagi umat manusia.

Dr Gonzalo Olmo, dari University of Valencia di Spanyol, mengatakan: "Teori kami secara alamiah menyelesaikan beberapa masalah dalam penafsiran lubang hitam bermuatan listrik.

"Dalam contoh pertama, kita menyelesaikan masalah singularitas, karena ada pintu di pusat lubang hitam, lubang cacing, di mana ruang dan waktu dapat ditembus."


Lubang cacing diprediksi oleh persamaan para ilmuwan memiliki ukuran 'lebih kecil dari inti atom, tapi akan lebih besar di lubang hitam karena lebih banyak muatan listrik yang disimpan dalam lubang hitam.

Seorang penjelajah hipotetis yang memasuki lubang hitam bisa membentang cukup tipis untuk masuk melalui lubang cacing, seperti untaian benang melalui lubang jarum.
Load disqus comments

0 komentar