Kamis, 25 Agustus 2016

Ilmuwan Konfirmasi Keberadaan Planet Yang Mungkin Layak Huni Di Proxima Centauri

Ilustrasi planet Proxima b

AstroNesia ~ Studi baru menyatakan bahwa bintang paling dekat dengan Matahari kita ternyata memiliki sebuah planet yang mungkin sangat mirip dengan Bumi.

Para astronom telah menemukan planet seukuran Bumi di sekitar Proxima Centauri, yang terletak hanya 4,2 tahun cahaya dari tata surya kita. Apa yang lebih menarik, anggota tim penelitian mengatakan, adalah planet, yang dikenal sebagai Proxima b ini, mengorbit dalam "zona layak huni" bintang itu - kisaran jarak di mana air cair bisa stabil di permukaan planet.



"Kami berharap temuan ini menginspirasi generasi mendatang untuk terus mencari jauh keluar bintang," kata penulis utama Guillem Anglada-Escude, dosen fisika dan astronomi di Queen Mary University of London, mengatakan dalam sebuah pernyataan. "Pencarian kehidupan di Proxima b akan datang berikutnya . "

Pencarian Yang Panjang

Menemukan Proxima b memakan waktu yang cukup lama.

Para astronom telah berburu planet di sekitar Proxima Centauri selama lebih 15 tahun, menggunakan instrumen seperti Ultraviolet dan Ultraviolet and Visual Echelle Spectrograph (UVES) dan High Accuracy Radial velocity Planet Searcher (HARPS), yang keduanya dipasang pada teleskop yang dijalankan oleh European Southern Observatory di Chile.

UVES, HARPS dan instrumen lainnya memungkinkan peneliti untuk mendeteksi sedikit getaran dalam gerakan sebuah bintang yang disebabkan oleh entakan gravitasi planet yang mengorbit.

Para astronom menemukan petunjuk dari goyangan ini pada tahun 2013, tapi sinyal itu tidak meyakinkan, kata Anglada-Escude. Jadi ia dan sejumlah peneliti lain meluncurkan kampanye untuk mengorek planet ini. Mereka menyebut upaya ini Pale Red Dot - mengutip deskripsi terkenal Carl Sagan tentang Bumi sebagai "titik biru pucat," dan fakta bahwa Proxima Centauri adalah bintang kecil dan redup yang dikenal sebagai katai merah.


Tim Pale Red Dot memfokuskan HARPS pada Proxima Centauri setiap malam dari 19 Januari sampai dengan 31 Maret tahun ini. Setelah mereka mengkombinasikan data baru ini dengan pengamatan UVES dari tahun 2000 sampai 2008 dan pengamatan HARPS dari tahun 2005 sampai awal 2014, sinyal dari planet ini terlihat jelas.

Kemudian, setelah menganalisis pengamatan kecerahan bintang yang dibuat oleh beberapa teleskop lain, Anglada-Escude dan rekan-rekannya mengesampingkan kemungkinan bahwa sinyal ini dapat disebabkan oleh aktivitas variabel Proxima Centauri.

"Kesimpulannya: Kami telah menemukan sebuah planet di sekitar Proxima Centauri," kata Anglada-Escude Selasa (23 Agustus) saat konferensi pers.

Bagaimana Proxima b tetap tidak terdeteksi begitu lama, di era ketika para astronom menemukan exoplanets berjarak ribuan tahun cahaya dari Bumi?

"Sampel yang tidak rata dan jarang, dikombinasikan dengan variabilitas jangka panjang dari bintang proxima, tampaknya menjadi alasan mengapa sinyal planet ini tidak bisa dikonfirmasi dengan data pra-2016, bukan jumlah total data akumulasi," tulis para peneliti dalam studi baru, yang diterbitkan online hari ini (24 Agustus) di jurnal Nature.


Berita tentang rumor penemua planet ini pertama kali dilaporkan awal bulan ini oleh majalah Jerman Der Spiegel.

Secara kebetulan, tim juga melihat tanda-tanda kemungkinan tambahan planet di Proxima Centauri, yang akan memiliki periode orbit antara 60 dan 500 hari. Tapi sinyal kandidat planet kedua ini jauh lebih lemah dan mungkin disebabkan oleh aktivitas bintang, kata para peneliti.

Sebuah Planet Mirip Bumi?

Data HARPS dan UVES menunjukkan bahwa Proxima b memiliki massa sekitar 1,3 kali lebih masif dari bumi, yang menunjukkan bahwa planet tersebut adalah dunia berbatu, kata para peneliti.

Proxima b terletak hanya 4,7 juta mil (7,5 juta kilometer) dari bintang induknya dan menyelesaikan satu orbit setiap 11,2 hari Bumi. Akibatnya, kemungkinan bahwa planet ekstrasurya tersebut terkunci, yang berarti selalu menunjukkan wajah yang sama dengan bintang induknya, seperti bulan yang menunjukkan satu wajah (sisi dekat) ke bumi.

Sebagai perbandingan, Bumi mengorbit sekitar 93 juta mil (150 juta km) dari matahari. Tapi orbit relatif dekat Proxima b menempatkan tepat di tengah-tengah zona layak huni, karena katai merah jauh lebih dingin dan lebih redup daripada bintang seperti matahari, kata anggota tim. Tidak banyak lagi yang diketahui tentang Proxima b, sehingga tidak jelas seberapa ramah planet ini bagi hidup. Bahkan, ada rasa pesimis tentang planet ini, kata Artie Hatzes, astronom dari Thuringian Negara Observatory di Jerman.

Proxima Centauri menembakkan flare yang kuat, dan karena itu planet ini mungkin memiliki dosis sinar-X energi tinggi jauh lebih banyak dibanding Bumi, kata Hatzes, yang bukan bagian dari tim penemuan ini.

Partikel energi tinggi yang terkait dengan flare akan mengikis atmosfer atau menghambat perkembangan bentuk-bentuk primitif kehidupan," tulis Hatzes. "Kami juga tidak tahu apakah planet tersebut memiliki medan magnet, seperti Bumi, yang bisa melindunginya dari radiasi bintang yang berbahaya."

Tapi flux tinggi sinar-X bukanlah hambatan bagi kehidupan, kata Anglada-Escude dan rekan-rekannya.

"Semua ini tidak mengecualikan keberadaan suasana atmosfer atau air [permukaan]," kata rekan penulis Ansgar Reiners, seorang profesor di University of Göttingen's Institute of Astrophysics di Jerman, selama konferensi pers hari Selasa.


Bagaimana Proxima Centauri berperilaku di masa lalu lebih relevan dengan potensi kelayakhunian planet yang baru ditemukan ini daripada tingkat radiasinya saat ini, tambah Reiners.

Orbit terkunci seperti planet ini pernah dianggap sebagai tidak layak huni - dipanggang terlalu panas di sisi menghadap bintang dan dingin di sisi gelap. Tapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa dunia seperti ini mungkin memang layak huni; angin di atmosfer mereka bisa menyalurkan panas, merapikan suhu ekstrem.

Dan jika Proxima b berpotensi layak huni, bentuk kehidupannya memiliki waktu yang lama untuk mendapatkan pijakan di sana: katai merah tetap menyala selama triliunan tahun, berbeda dengan bintang-bintang seperti matahari, yang mati setelah 10 miliar tahun atau lebih.

"Proxima Centauri akan ada untuk beberapa ratus atau ribuan kali lebih lama dari matahari," tulis Hatzes. "Setiap kehidupan di planet ini masih bisa berkembang lama setelah matahari kita mati."

Matahari berusia 4,6 miliar tahun. Proxima Centauri dianggap sedikit lebih tua - mungkin 4,9 miliar tahun atau lebih, kata anggota tim studi.


Pencarian Kehidupan

Proxima b kemungkinan tidak "transit," atau melintasi wajah bintang induknya dari perspektif Bumi, kata Anglada-Escude dan rekan-rekannya mengatakan.

Mempelajari karakteristiknya membuatny lebih sulit. Astronom dapat belajar banyak tentang atmosfer dengan melihat transit exoplanet, mempelajari cahaya bintang yang melewati mereka.

Tapi Proxima b cukup dekat dengan Bumi sehingga para ilmuwan akan segera mendapatkan gambarnya secara langsung. Memang, untuk melihatnya (terpisah dari bintang induknya) harus menggunakan teleskop dengan aperture 11,5 kaki (3,5 meter), asalkan ruang lingkup yangscopenya dilengkapi dengan beberapa teknologi canggih, seperti coronagraph untuk memblokir cahaya bintang, kata Reiners. (Sebagai perbandingan, teleskop Hubble yang terkenal memiliki aperture 7,9 kaki, atau 2,4 m.)
Load disqus comments

0 komentar