Jumat, 26 Agustus 2016

Galaksi Misterius Ini Sebenarnya Terdiri Dari 99,99 Persen Materi Gelap

Para astronom memotret galaksi ultradifus Dragonfly 44 menggunakan Gemini Multi-Object Spectrograph (GMOS) pada teleskop Gemini North di Mauna Kea, Hawaii.

AstroNesia ~ Para astronom telah menemukan sebuah galaksi sebesar Bima Sakti yang hampir seluruhnya terdiri dari materi gelap, suatu zat misterius dan tak terlihat yang para ilmuwan telah mencoba untuk mencari tahunya selama beberapa dekade. Di galaksi ini, hanya seperseratus dari satu persen penyusunnya terbuat dari materi yang terlihat seperti bintang dan planet. Sisanya 99,99 persen lainnya terbuat dari hal-hal yang tidak dapat dilihat.



Tidak ada yang tahu materi gelap terbuat dari apa, tetapi para ilmuwan percaya mereka ada karena efek gravitasi zat misterius ini dapat terlihat pada hal-hal lain di luar angkasa. Apapun itu, sekitar 80 persen dari massa di alam semesta adalah materi gelap.

Galaksi gelap ini, bernama Dragonfly 44, pertama kali terdeteksi pada tahun 2015, melalui penggunaan Array Dragonfly Telephoto di New Mexico. Dengan kombinasi delapan lensa tele dan kamera, array ini dirancang untuk melihat benda-benda di ruang angkasa yang tidak cukup terang untuk melihat dengan teleskop lainnya.

Dragonfly 44 adalah salah satu dari 47 galaksi ultradiffuse, atau "halus" yang ditemukan oleh Pieter van Dokkum dari Universitas Yale dan rekannya di Cluster Coma, cluster galaksi yang terdiri dari setidaknya 1.000 galaksi yang berjarak sekitar 300 juta tahun cahaya dari Bumi.  

Jarak ini tergolong dekat dan cukup mudah dilihat oleh teleskop; Teleskop luar angkasa Hubble dapat melihat miliaran tahun cahaya. Tapi tidak ada yang dapat melihat galaksi ini sebelum. Dragonfly 44 adalah salah satu galaksi terbesar dan paling terang yang mereka temukan. Tapi walaupun galaksi ini sebesar Bima Sakti, ia hanya memancarkan cahaya sekitar 1 persen dari Bima Sakti.

Capung Alam Semesta

Van Dokkum dan timnya kemudian menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat aneh tentang Dragonfly 44: galaksi yang sebesar ini tidak mungkin tertahan bersama-sama dengan hanya memiliki beberapa bintang. Tidak ada kekuatan gravitasi yang cukup dan bintang-bintangnya akan saling menjauh.  

Mereka menduga bahwa materi gelap bertanggung jawab untuk mengikat galaksi ini bersama-sama, dan galaksi aneh ini tampak seperti berisi berton-ton materi gelap, sehingga mereka memutuskan untuk menentukan dengan tepat berapa banyak materi gelap dalam galaksi ini.


Untuk menyelidiki jumlah materi gelap di Dragonfly 44, tim beralih ke salah satu teleskop terbesar di Bumi, yang terletak di Observatorium W. M. Keck di Mauna Kea, Hawaii. Mereka menggunakan alat pada teleskop Keck II yang disebut Deep Imaging Multi-Object Spectrograph (DEIMOS) untuk mempelajari pergerakan bintang di galaksi ini.

"Gerakan dari bintang-bintang memberitahu Anda berapa banyak materi ada disana," kata van Dokkum dalam sebuah pernyataan. "Mereka tidak memberitahu seperti apa bentuknya, mereka hanya memberitahu bahwa itu ada disana. Di Dragonfly, bintang-bintang bergerak sangat cepat. jadi ada perbedaan besar: menggunakan Keck Observatory, kami menemukan lebih banyak massa yang ditunjukkan oleh pergerakan dari bintang, daripada massa yang ada di bintang-bintang itu sendiri ".

Dengan kata lain, van Dokkum dan timnya menemukan bukti lebih banyak massa di galaksi ini dari mereka benar-benar bisa lihat. Hanya 0,01 persen galaksi ini terbuat dari materi biasa yang terlihat: hal-hal yang terbuat dari atom yang mengandung proton, neutron dan elektron. Tapi 99,99 persen lainnya adalah materi gelap yang selalu sulit dipahami.

Sebuah Noda Kotor Di Ruang Angkasa

Tim kemudian pergi ke Gemini Observatory, juga di Mauna Kea, untuk mengambil foto baru dari Dragonfly 44. Menggunakan Gemini Multi-Object Spectrometer (GMOS), mereka menciptakan gambar warna galaksi. Galaksi redup dan bulat ini terlihat seperti noda kotor di antariksa.


Gambar baru dari GMOS juga mengungkapkan halo dari gugus bintang yang mirip dengan halo di sekitar Bima Sakti. Beberapa peneliti percaya bahwa materi gelap bisa bertanggung jawab untuk halo cahaya di sekitar galaksi. Jika benar, ini berarti bahwa materi gelap mungkin tidak gelap sama sekali. 
Load disqus comments

0 komentar