Minggu, 21 Agustus 2016

Exo-Venus Memiliki Oksigen, Tapi Tidak Memiliki Kehidupan

Ilustrasi GJ 1132b

AstroNesia ~ Sejak ditemukannya tahun lalu, GJ 1132b, sebuah exoplanet berukuran berdiameter sekitar 1,2 kali dan 1,6 kali massa Bumi, menarik perhatian.

Juga dikenal sebagai Gliese 1132b, planet ini mengorbit bintang katai merah GJ 1132, yang hanya 1/5 ukuran Matahari dan lebih dingin dan lebih redup daripada Matahari, memancarkan hanya 1/200 kecerahan Matahari.


Terletak 39 tahun cahaya dari Bumi, GJ 1132b mengorbit bintangnya setiap 1,6 hari pada jarak 1,4 juta mil.
 

Planet ini mungkin memiliki atmosfer meskipun dipanggang dengan suhu sekitar 450 derajat Fahrenheit (232 derajat Celsius). Tapi apakah atmosfernya menjadi tebal dan pekat atau tipis?



Penelitian baru, yang dipimpin oleh Laura Schaefer dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics ', menunjukkan yang terakhir ini jauh lebih mungkin.

Dr. Schaefer dan rekannya mempertanyakan apa yang akan terjadi pada GJ 1132b dari waktu ke waktu jika dimulai dengan atmosfer yang kaya air.


Mengorbit begitu dekat dengan bintang induknya, planet ini dibanjiri dengan sinar UV (yang memisahkan molekul air menjadi hidrogen dan oksigen, yang keduanya kemudian bisa hilang ke ruang angkasa). Namun, karena hidrogen lebih ringan, itu lebih mudah lolos, sedangkan oksigen tetap hidup di belakang.

"Pada planet dingin, oksigen bisa menjadi tanda kehidupan alien dan kelayakhunian," kata Dr. Schaefer.

"Tapi pada planet panas seperti GJ 1132b, itu tanda sebaliknya -. Planet ini sedang dipanggang dan disterilkan"

Karena uap air merupakan gas rumah kaca, GJ 1132b akan memiliki efek rumah kaca yang kuat, memperkuat panas intens yang datang dari bintangnya. Akibatnya, permukaannya bisa di tinggali lelehan selama jutaan tahun.


Sebuah 'lautan magma' akan berinteraksi dengan atmosfer, menyerap beberapa oksigen, tapi seberapa banyak? Hanya sekitar 1/10, sesuai dengan model yang dibuat oleh tim. Sebagian besar 90% sisanya dari aliran oksigen akan terbuang ke luar angkasa, namun beberapa mungkin tertinggal.

"Ini mungkin pertama kalinya kami mendeteksi oksigen pada planet berbatu di luar tata surya," kata rekan penulis Dr Robin Wordsworth, dari Harvard Paulson School of Engineering and Applied Sciences.

Jika ada oksigen yang masih melekat GJ 1132b, generasi teleskop ruang angkasa akan datang mungkin dapat mendeteksi dan menganalisanya.

Model lautan magma-atmosfer bisa membantu astronom memecahkan teka-teki bagaimana Venus berevolusi dari waktu ke waktu.

Venus mungkin di mulai seperti Bumi dengan memiliki air, yang akan dihancurkan oleh sinar matahari. Namun itu menunjukkan beberapa tanda-tanda oksigen yang tinggal berlama-lama. Masalahnya oksigen yang hilang di Venus terus membingungkan para astronom.

Penelitian ini publikasikan di Astrophysical Journal.
Load disqus comments

0 komentar