Kamis, 25 Agustus 2016

Bagaimana Cara Kita Mengunjungi Proxima b?

Ilustrasi probe mini Breakthrough Starshot yang akan dikirim ke Proxima Centauri

AstroNesia ~ Sebuah planet yang berpotensi mirip Bumi telah ditemukan mengorbit sebuah bintang yang terletak tepat di sebelah matahari kita. Apakah manusia bisa mengirim probe ke sana secepat mungkin?

Planet yang baru ditemukan, dikenal sebagai Proxima b, mengorbit bintang Proxima Centauri, bintang terdekat dengan matahari. Proxima Centauri berjarak sekitar 4,22 tahun cahaya - atau 25 triliun mil (40 triliun kilometer) - dari Bumi.




Itu jarak yang menakutkan. Tapi sebuah proyek di umumkan awal tahun ini bertujuan untuk mengirim probe miniatur supercepat ke Proxima Centauri, pada sebuah perjalanan yang akan memakan waktu sekitar 20 tahun. Dengan ditemukannya Proxima b, pendiri inisiatif makin bersemangat untuk segera pergi kesana.

Sebuah Perjalanan Yang Panjang

Pada 2015, NASA New Horizons menyelesaikan perjalanannya sejauh 3 miliar mil (4,8 miliar km) menuju Pluto setelah melakukan perjalanan sekitar 9,5 tahun. Pesawat ruang angkasa ini bepergian dengan kecepatan 52.000 mph (84.000 km / jam). Pada kecepatan itu, ia membutuhkan waktu sekitar 54.400 tahun untuk mencapai Proxima Centauri.

Bulan lalu, NASA Juno mencapai kecepatan sekitar 165.000 mph (265.000 km / h) saat menuju orbit sekitar Jupiter. Pada tingkat itu, probe ini bisa mencapai Proxima Centauri sekitar 17.157 tahun. (Hal ini juga harus dicatat bahwa saat ini belum ada cara yang layak untuk mempercepat pesawat cukup besar untuk membawa manusia dengan kecepatan itu.)

Dengan kata lain, mengirimkan probe ke sistem bintang terdekat tidak akan mudah.

Para pendiri Breakthrough Starshot ingin mengirim probe sebesar wafer ke Proxima Centauri pada kecepatan yang sangat tinggi. Rencananya tim ini akan melengkapi probe ini dengan layar tipis, yang akan menangkap energi yang diberikan oleh laser kuat berbasis di Bumi.


Laser ini akan mempercepat probe itu sampai 20 persen kecepatan cahaya (sekitar 134.120.000 mph, atau 215.850.000 km / jam), menurut para ilmuwan Program. Pada tingkat itu, probe bisa mencapai Proxima Centauri dalam 20 sampai 25 tahun.

Tapi pertama-tama, para ilmuwan dan insinyur harus membangun peralatan yang akan meluncurkan probe kecil ini. Dalam konferensi pers hari ini (24 Agustus), Pete Worden, ketua Breakthrough Prize Foundation, mengatakan bahwa sekelompok ahli telah mendiskusikan rencana untuk membangun sebuah prototipe dari sistem Starshot. Namun, ia menambahkan bahwa peralatan dalam skala penuh setidaknya membutuhkan waktu 20 tahun lagi.

"Kami tentu berharap bahwa, dalam satu generasi, kita dapat memulai nanoprobes ini," kata Worden. "Jadi mungkin 20, 25 tahun dari sekarang, kita bisa mulai meluncurkan mereka, dan kemudian mereka akan melakukan perjalanan selama 25 tahun untuk sampai ke sana."



Dia menambahkan bahwa membangun peralatan skala penuh kemungkinan akan menelan biaya sekitar sama dengan membangun Large Hadron Collider, akselerator partikel terbesar di dunia; Proyek ini diperkirakan menelan biaya sekitar $ 10 miliar.

"Selama dekade berikutnya, kita akan bekerja dengan para ahli ESO [European Southern Observatory] dan di tempat lain untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin tentang planet Proxima Centauri ... bahkan termasuk apakah mungkin memiliki kehidupan, sebelum meluncurkan penyelidikan pertama manusia pada bintang lain, "kata Worden.

Worden mengatakan Breakthrough Prize Foundation juga berharap untuk "mendapatkan data yang sama tentang bintang terdekat lainnya, Alpha Centauri A dan B." (Kedua bintang Alpha Centauri terletak pada jarak 4,37 tahun cahaya dari Bumi, beberapa astronom berpikir Proxima Centauri dan Alpha Centauri adalah bagian dari sistem yang sama.)
Load disqus comments

0 komentar