Jumat, 26 Agustus 2016

Galaksi Misterius Ini Sebenarnya Terdiri Dari 99,99 Persen Materi Gelap

Para astronom memotret galaksi ultradifus Dragonfly 44 menggunakan Gemini Multi-Object Spectrograph (GMOS) pada teleskop Gemini North di Mauna Kea, Hawaii.

AstroNesia ~ Para astronom telah menemukan sebuah galaksi sebesar Bima Sakti yang hampir seluruhnya terdiri dari materi gelap, suatu zat misterius dan tak terlihat yang para ilmuwan telah mencoba untuk mencari tahunya selama beberapa dekade. Di galaksi ini, hanya seperseratus dari satu persen penyusunnya terbuat dari materi yang terlihat seperti bintang dan planet. Sisanya 99,99 persen lainnya terbuat dari hal-hal yang tidak dapat dilihat.



Tidak ada yang tahu materi gelap terbuat dari apa, tetapi para ilmuwan percaya mereka ada karena efek gravitasi zat misterius ini dapat terlihat pada hal-hal lain di luar angkasa. Apapun itu, sekitar 80 persen dari massa di alam semesta adalah materi gelap.

Galaksi gelap ini, bernama Dragonfly 44, pertama kali terdeteksi pada tahun 2015, melalui penggunaan Array Dragonfly Telephoto di New Mexico. Dengan kombinasi delapan lensa tele dan kamera, array ini dirancang untuk melihat benda-benda di ruang angkasa yang tidak cukup terang untuk melihat dengan teleskop lainnya.

Dragonfly 44 adalah salah satu dari 47 galaksi ultradiffuse, atau "halus" yang ditemukan oleh Pieter van Dokkum dari Universitas Yale dan rekannya di Cluster Coma, cluster galaksi yang terdiri dari setidaknya 1.000 galaksi yang berjarak sekitar 300 juta tahun cahaya dari Bumi.  

Jarak ini tergolong dekat dan cukup mudah dilihat oleh teleskop; Teleskop luar angkasa Hubble dapat melihat miliaran tahun cahaya. Tapi tidak ada yang dapat melihat galaksi ini sebelum. Dragonfly 44 adalah salah satu galaksi terbesar dan paling terang yang mereka temukan. Tapi walaupun galaksi ini sebesar Bima Sakti, ia hanya memancarkan cahaya sekitar 1 persen dari Bima Sakti.

Capung Alam Semesta

Van Dokkum dan timnya kemudian menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat aneh tentang Dragonfly 44: galaksi yang sebesar ini tidak mungkin tertahan bersama-sama dengan hanya memiliki beberapa bintang. Tidak ada kekuatan gravitasi yang cukup dan bintang-bintangnya akan saling menjauh.  

Mereka menduga bahwa materi gelap bertanggung jawab untuk mengikat galaksi ini bersama-sama, dan galaksi aneh ini tampak seperti berisi berton-ton materi gelap, sehingga mereka memutuskan untuk menentukan dengan tepat berapa banyak materi gelap dalam galaksi ini.


Untuk menyelidiki jumlah materi gelap di Dragonfly 44, tim beralih ke salah satu teleskop terbesar di Bumi, yang terletak di Observatorium W. M. Keck di Mauna Kea, Hawaii. Mereka menggunakan alat pada teleskop Keck II yang disebut Deep Imaging Multi-Object Spectrograph (DEIMOS) untuk mempelajari pergerakan bintang di galaksi ini.

"Gerakan dari bintang-bintang memberitahu Anda berapa banyak materi ada disana," kata van Dokkum dalam sebuah pernyataan. "Mereka tidak memberitahu seperti apa bentuknya, mereka hanya memberitahu bahwa itu ada disana. Di Dragonfly, bintang-bintang bergerak sangat cepat. jadi ada perbedaan besar: menggunakan Keck Observatory, kami menemukan lebih banyak massa yang ditunjukkan oleh pergerakan dari bintang, daripada massa yang ada di bintang-bintang itu sendiri ".

Dengan kata lain, van Dokkum dan timnya menemukan bukti lebih banyak massa di galaksi ini dari mereka benar-benar bisa lihat. Hanya 0,01 persen galaksi ini terbuat dari materi biasa yang terlihat: hal-hal yang terbuat dari atom yang mengandung proton, neutron dan elektron. Tapi 99,99 persen lainnya adalah materi gelap yang selalu sulit dipahami.

Sebuah Noda Kotor Di Ruang Angkasa

Tim kemudian pergi ke Gemini Observatory, juga di Mauna Kea, untuk mengambil foto baru dari Dragonfly 44. Menggunakan Gemini Multi-Object Spectrometer (GMOS), mereka menciptakan gambar warna galaksi. Galaksi redup dan bulat ini terlihat seperti noda kotor di antariksa.


Gambar baru dari GMOS juga mengungkapkan halo dari gugus bintang yang mirip dengan halo di sekitar Bima Sakti. Beberapa peneliti percaya bahwa materi gelap bisa bertanggung jawab untuk halo cahaya di sekitar galaksi. Jika benar, ini berarti bahwa materi gelap mungkin tidak gelap sama sekali. 
Read more

Kamis, 25 Agustus 2016

Bagaimana Cara Kita Mengunjungi Proxima b?

Ilustrasi probe mini Breakthrough Starshot yang akan dikirim ke Proxima Centauri

AstroNesia ~ Sebuah planet yang berpotensi mirip Bumi telah ditemukan mengorbit sebuah bintang yang terletak tepat di sebelah matahari kita. Apakah manusia bisa mengirim probe ke sana secepat mungkin?

Planet yang baru ditemukan, dikenal sebagai Proxima b, mengorbit bintang Proxima Centauri, bintang terdekat dengan matahari. Proxima Centauri berjarak sekitar 4,22 tahun cahaya - atau 25 triliun mil (40 triliun kilometer) - dari Bumi.




Itu jarak yang menakutkan. Tapi sebuah proyek di umumkan awal tahun ini bertujuan untuk mengirim probe miniatur supercepat ke Proxima Centauri, pada sebuah perjalanan yang akan memakan waktu sekitar 20 tahun. Dengan ditemukannya Proxima b, pendiri inisiatif makin bersemangat untuk segera pergi kesana.

Sebuah Perjalanan Yang Panjang

Pada 2015, NASA New Horizons menyelesaikan perjalanannya sejauh 3 miliar mil (4,8 miliar km) menuju Pluto setelah melakukan perjalanan sekitar 9,5 tahun. Pesawat ruang angkasa ini bepergian dengan kecepatan 52.000 mph (84.000 km / jam). Pada kecepatan itu, ia membutuhkan waktu sekitar 54.400 tahun untuk mencapai Proxima Centauri.

Bulan lalu, NASA Juno mencapai kecepatan sekitar 165.000 mph (265.000 km / h) saat menuju orbit sekitar Jupiter. Pada tingkat itu, probe ini bisa mencapai Proxima Centauri sekitar 17.157 tahun. (Hal ini juga harus dicatat bahwa saat ini belum ada cara yang layak untuk mempercepat pesawat cukup besar untuk membawa manusia dengan kecepatan itu.)

Dengan kata lain, mengirimkan probe ke sistem bintang terdekat tidak akan mudah.

Para pendiri Breakthrough Starshot ingin mengirim probe sebesar wafer ke Proxima Centauri pada kecepatan yang sangat tinggi. Rencananya tim ini akan melengkapi probe ini dengan layar tipis, yang akan menangkap energi yang diberikan oleh laser kuat berbasis di Bumi.


Laser ini akan mempercepat probe itu sampai 20 persen kecepatan cahaya (sekitar 134.120.000 mph, atau 215.850.000 km / jam), menurut para ilmuwan Program. Pada tingkat itu, probe bisa mencapai Proxima Centauri dalam 20 sampai 25 tahun.

Tapi pertama-tama, para ilmuwan dan insinyur harus membangun peralatan yang akan meluncurkan probe kecil ini. Dalam konferensi pers hari ini (24 Agustus), Pete Worden, ketua Breakthrough Prize Foundation, mengatakan bahwa sekelompok ahli telah mendiskusikan rencana untuk membangun sebuah prototipe dari sistem Starshot. Namun, ia menambahkan bahwa peralatan dalam skala penuh setidaknya membutuhkan waktu 20 tahun lagi.

"Kami tentu berharap bahwa, dalam satu generasi, kita dapat memulai nanoprobes ini," kata Worden. "Jadi mungkin 20, 25 tahun dari sekarang, kita bisa mulai meluncurkan mereka, dan kemudian mereka akan melakukan perjalanan selama 25 tahun untuk sampai ke sana."



Dia menambahkan bahwa membangun peralatan skala penuh kemungkinan akan menelan biaya sekitar sama dengan membangun Large Hadron Collider, akselerator partikel terbesar di dunia; Proyek ini diperkirakan menelan biaya sekitar $ 10 miliar.

"Selama dekade berikutnya, kita akan bekerja dengan para ahli ESO [European Southern Observatory] dan di tempat lain untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin tentang planet Proxima Centauri ... bahkan termasuk apakah mungkin memiliki kehidupan, sebelum meluncurkan penyelidikan pertama manusia pada bintang lain, "kata Worden.

Worden mengatakan Breakthrough Prize Foundation juga berharap untuk "mendapatkan data yang sama tentang bintang terdekat lainnya, Alpha Centauri A dan B." (Kedua bintang Alpha Centauri terletak pada jarak 4,37 tahun cahaya dari Bumi, beberapa astronom berpikir Proxima Centauri dan Alpha Centauri adalah bagian dari sistem yang sama.)
Read more

Ilmuwan Konfirmasi Keberadaan Planet Yang Mungkin Layak Huni Di Proxima Centauri

Ilustrasi planet Proxima b

AstroNesia ~ Studi baru menyatakan bahwa bintang paling dekat dengan Matahari kita ternyata memiliki sebuah planet yang mungkin sangat mirip dengan Bumi.

Para astronom telah menemukan planet seukuran Bumi di sekitar Proxima Centauri, yang terletak hanya 4,2 tahun cahaya dari tata surya kita. Apa yang lebih menarik, anggota tim penelitian mengatakan, adalah planet, yang dikenal sebagai Proxima b ini, mengorbit dalam "zona layak huni" bintang itu - kisaran jarak di mana air cair bisa stabil di permukaan planet.



"Kami berharap temuan ini menginspirasi generasi mendatang untuk terus mencari jauh keluar bintang," kata penulis utama Guillem Anglada-Escude, dosen fisika dan astronomi di Queen Mary University of London, mengatakan dalam sebuah pernyataan. "Pencarian kehidupan di Proxima b akan datang berikutnya . "

Pencarian Yang Panjang

Menemukan Proxima b memakan waktu yang cukup lama.

Para astronom telah berburu planet di sekitar Proxima Centauri selama lebih 15 tahun, menggunakan instrumen seperti Ultraviolet dan Ultraviolet and Visual Echelle Spectrograph (UVES) dan High Accuracy Radial velocity Planet Searcher (HARPS), yang keduanya dipasang pada teleskop yang dijalankan oleh European Southern Observatory di Chile.

UVES, HARPS dan instrumen lainnya memungkinkan peneliti untuk mendeteksi sedikit getaran dalam gerakan sebuah bintang yang disebabkan oleh entakan gravitasi planet yang mengorbit.

Para astronom menemukan petunjuk dari goyangan ini pada tahun 2013, tapi sinyal itu tidak meyakinkan, kata Anglada-Escude. Jadi ia dan sejumlah peneliti lain meluncurkan kampanye untuk mengorek planet ini. Mereka menyebut upaya ini Pale Red Dot - mengutip deskripsi terkenal Carl Sagan tentang Bumi sebagai "titik biru pucat," dan fakta bahwa Proxima Centauri adalah bintang kecil dan redup yang dikenal sebagai katai merah.


Tim Pale Red Dot memfokuskan HARPS pada Proxima Centauri setiap malam dari 19 Januari sampai dengan 31 Maret tahun ini. Setelah mereka mengkombinasikan data baru ini dengan pengamatan UVES dari tahun 2000 sampai 2008 dan pengamatan HARPS dari tahun 2005 sampai awal 2014, sinyal dari planet ini terlihat jelas.

Kemudian, setelah menganalisis pengamatan kecerahan bintang yang dibuat oleh beberapa teleskop lain, Anglada-Escude dan rekan-rekannya mengesampingkan kemungkinan bahwa sinyal ini dapat disebabkan oleh aktivitas variabel Proxima Centauri.

"Kesimpulannya: Kami telah menemukan sebuah planet di sekitar Proxima Centauri," kata Anglada-Escude Selasa (23 Agustus) saat konferensi pers.

Bagaimana Proxima b tetap tidak terdeteksi begitu lama, di era ketika para astronom menemukan exoplanets berjarak ribuan tahun cahaya dari Bumi?

"Sampel yang tidak rata dan jarang, dikombinasikan dengan variabilitas jangka panjang dari bintang proxima, tampaknya menjadi alasan mengapa sinyal planet ini tidak bisa dikonfirmasi dengan data pra-2016, bukan jumlah total data akumulasi," tulis para peneliti dalam studi baru, yang diterbitkan online hari ini (24 Agustus) di jurnal Nature.


Berita tentang rumor penemua planet ini pertama kali dilaporkan awal bulan ini oleh majalah Jerman Der Spiegel.

Secara kebetulan, tim juga melihat tanda-tanda kemungkinan tambahan planet di Proxima Centauri, yang akan memiliki periode orbit antara 60 dan 500 hari. Tapi sinyal kandidat planet kedua ini jauh lebih lemah dan mungkin disebabkan oleh aktivitas bintang, kata para peneliti.

Sebuah Planet Mirip Bumi?

Data HARPS dan UVES menunjukkan bahwa Proxima b memiliki massa sekitar 1,3 kali lebih masif dari bumi, yang menunjukkan bahwa planet tersebut adalah dunia berbatu, kata para peneliti.

Proxima b terletak hanya 4,7 juta mil (7,5 juta kilometer) dari bintang induknya dan menyelesaikan satu orbit setiap 11,2 hari Bumi. Akibatnya, kemungkinan bahwa planet ekstrasurya tersebut terkunci, yang berarti selalu menunjukkan wajah yang sama dengan bintang induknya, seperti bulan yang menunjukkan satu wajah (sisi dekat) ke bumi.

Sebagai perbandingan, Bumi mengorbit sekitar 93 juta mil (150 juta km) dari matahari. Tapi orbit relatif dekat Proxima b menempatkan tepat di tengah-tengah zona layak huni, karena katai merah jauh lebih dingin dan lebih redup daripada bintang seperti matahari, kata anggota tim. Tidak banyak lagi yang diketahui tentang Proxima b, sehingga tidak jelas seberapa ramah planet ini bagi hidup. Bahkan, ada rasa pesimis tentang planet ini, kata Artie Hatzes, astronom dari Thuringian Negara Observatory di Jerman.

Proxima Centauri menembakkan flare yang kuat, dan karena itu planet ini mungkin memiliki dosis sinar-X energi tinggi jauh lebih banyak dibanding Bumi, kata Hatzes, yang bukan bagian dari tim penemuan ini.

Partikel energi tinggi yang terkait dengan flare akan mengikis atmosfer atau menghambat perkembangan bentuk-bentuk primitif kehidupan," tulis Hatzes. "Kami juga tidak tahu apakah planet tersebut memiliki medan magnet, seperti Bumi, yang bisa melindunginya dari radiasi bintang yang berbahaya."

Tapi flux tinggi sinar-X bukanlah hambatan bagi kehidupan, kata Anglada-Escude dan rekan-rekannya.

"Semua ini tidak mengecualikan keberadaan suasana atmosfer atau air [permukaan]," kata rekan penulis Ansgar Reiners, seorang profesor di University of Göttingen's Institute of Astrophysics di Jerman, selama konferensi pers hari Selasa.


Bagaimana Proxima Centauri berperilaku di masa lalu lebih relevan dengan potensi kelayakhunian planet yang baru ditemukan ini daripada tingkat radiasinya saat ini, tambah Reiners.

Orbit terkunci seperti planet ini pernah dianggap sebagai tidak layak huni - dipanggang terlalu panas di sisi menghadap bintang dan dingin di sisi gelap. Tapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa dunia seperti ini mungkin memang layak huni; angin di atmosfer mereka bisa menyalurkan panas, merapikan suhu ekstrem.

Dan jika Proxima b berpotensi layak huni, bentuk kehidupannya memiliki waktu yang lama untuk mendapatkan pijakan di sana: katai merah tetap menyala selama triliunan tahun, berbeda dengan bintang-bintang seperti matahari, yang mati setelah 10 miliar tahun atau lebih.

"Proxima Centauri akan ada untuk beberapa ratus atau ribuan kali lebih lama dari matahari," tulis Hatzes. "Setiap kehidupan di planet ini masih bisa berkembang lama setelah matahari kita mati."

Matahari berusia 4,6 miliar tahun. Proxima Centauri dianggap sedikit lebih tua - mungkin 4,9 miliar tahun atau lebih, kata anggota tim studi.


Pencarian Kehidupan

Proxima b kemungkinan tidak "transit," atau melintasi wajah bintang induknya dari perspektif Bumi, kata Anglada-Escude dan rekan-rekannya mengatakan.

Mempelajari karakteristiknya membuatny lebih sulit. Astronom dapat belajar banyak tentang atmosfer dengan melihat transit exoplanet, mempelajari cahaya bintang yang melewati mereka.

Tapi Proxima b cukup dekat dengan Bumi sehingga para ilmuwan akan segera mendapatkan gambarnya secara langsung. Memang, untuk melihatnya (terpisah dari bintang induknya) harus menggunakan teleskop dengan aperture 11,5 kaki (3,5 meter), asalkan ruang lingkup yangscopenya dilengkapi dengan beberapa teknologi canggih, seperti coronagraph untuk memblokir cahaya bintang, kata Reiners. (Sebagai perbandingan, teleskop Hubble yang terkenal memiliki aperture 7,9 kaki, atau 2,4 m.)
Read more

Senin, 22 Agustus 2016

Bintang Tabby Masih Terus Bingungkan Para Ilmuwan

Ilustrasi bintang Tabby dikelilingi Dyson sphere

AstroNesia ~ Hampir setahun setelah menjadi berita utama di seluruh dunia, "Bintang Tabby" masih menjaga rahasianya.

Pada bulan September 2015, tim yang dipimpin oleh
astronom Tabetha Boyajian dari Universitas Yale mengumumkan bahwa bintang yang berjarak sekitar 1.500 tahun cahaya dari Bumi, yang disebut KIC 8462852 telah meredupup aneh dan dramatis beberapa kali selama beberapa tahun terakhir.




Kejadian-kejadian peredupan ini, yang terdeteksi oleh teleskop NASA Kepler, terlalu besar jika disebabkan oleh planet yang mengorbit, kata para ilmuwan. (Dalam satu kasus, 22 persen cahaya bintang meredup. Sebagai perbandingan, ketika planet Jupiter masif melintasi wajah mataharinya, bintang itu akan meredup hanya 1 persen atau lebih.)


Boyajian dan rekan-rekannya menyarankan bahwa awan komet terfragmentasi atau blok bangunan planet mungkin bertanggung jawab atas peredupan ini, namun para peneliti lainnya mencatat bahwa sinyal itu juga sangat konsisten dengan kemungkinan "megastructure alien" - mungkin segerombolan panel surya raksasa-mengumpulkan energi yang dikenal sebagai Dyson sphere.

Para astronom di seluruh dunia segerammempelajari bintang Tabby dengan berbagai instrumen dan menganalisis pengamatan lama objek ini dalam upaya untuk mencari tahu apa sebenarnya yang terjadi. Tapi mereka belum memecahkan teka-teki nya.

"Saya akan mengatakan bahwa kami tidak memiliki penjelasan yang baik sekarang ini untuk apa yang terjadi dengan bintang Tabby," kata Jason Wright, seorang astronom di Pennsylvania State University, mengatakan awal bulan ini saat berbicara di Search for Extraterrestrial Intelligence (SETI) Institute di Mountain View, California. "Untuk saat ini, itu masih misteri."

Lebih Banyak Kejutan

Bahkan, misteri bintang ini semakin banyak selama 12 bulan terakhir.

Misalnya, pada bulan Januari, Bradley Schaefer, seorang profesor fisika dan astronomi di Louisiana State University, menentukan bahwa, selain peristiwa peredupan jangka pendek aneh, kecerahan bintang Tabby turun sekitar 20 persen secara keseluruhan antara tahun 1890 dan 1989 . Pola itu sangat sulit di jelaskan oleh fenomena alam yang diketahui saat ini, katanya.

Schaefer sampai pada kesimpulan ini setelah meneliti pelat fotografi lama langit malam yang menangkap bintang Tabby ini. Peneliti lain menyarankan bahwa apa yang dilihat Schaefer bisa saja disebabkan oleh perubahan dalam instrumen yang digunakan untuk mengambil foto-foto yang jadul. Namun, sebuah studi baru melejitkan penafsiran Schaefer.

Dalam studi baru, Benjamin Montet (dari California Institute of Technology dan Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics) dan Joshua Simon (dari Observatorium Carnegie Institution of Washington) mengkaji kembali pengamatan Kepler pada bintang Tabby dari 2009 sampai 2013. Mereka menemukan bahwa objek ini meredup sebanyak 3 persen selama rentang itu, dengan 2 persen kecerahan meredup cepat selama satu periode 200 hari.

Hasil Schaefer, dikombinasikan dengan Montet dan Simon, membuat hipotesis komet terlihat kurang meyakinkan dan kurang mungkin, kata Wright mengatakan dalam pembicaraan di SETI.

"Mengapa komet membuat bintang redup selama satu abad?" dia berkata. "Apa yang sedang terjadi?"


Struktur Alien Raksasa

Peredupan berkelanjutan bintang Tabby masih konsisten dengan setidaknya beberapa varian dari hipotesis "megastructure alien", kata Wright.

"Beberapa orang telah berkelakar dan menawarkan bahwa mungkin ini adalah Dyson sphere dalam proses pembangunan. Kau melihat banyak bahan yang mereka gunakan untuk membangun," katanya. "Hanya dalam 100 tahun, mereka sudah memblokir 20 persen cahaya bintang itu. It tampak terlalu cepat untuk saya -. Tapi, Anda tahu alien, kan?"

Ada juga kemungkinan bahwa megastructure alien ini - jika ada - sudah dibuat sepenuhnya, dan beberapa bagian hanya lebih padat dibanding bagian yang lain, Wright menambahkan.


Tapi Wright dan lainnya selalu menekankan bahwa skenario "buatan E.T." skenario sangat tidak mungkin, dan penjelasan yang lebih lazim mungkin akan mengungkap misterinya. Dan memang, pengamatan baru lainnya menepis gagasan alien megastructure dan setiap hipotesis lainnya yang ada pada bintang Tabby ini.

Setiap struktur yang mengelilingi bintang, baik itu buatan alien atau alami, akan memanas dan melepaskan radiasi inframerah, kata Wright. Tapi ia dan rekan-rekannya melihat tidak ada jejak seperti "limbah panas" dalam data yang dikumpulkan oleh NASA WISE (Wide-field Infrared Survey Explorer). Dan tim peneliti lain - yang menganalisis pengamatan dengan teleskop Submillimeter Array dan instrumen Submillimeter Common-User Bolometer Array-2, yang keduanya berada di Hawaii - juga tidak mendapat apa-apa.

Apapun yang menghalangi cahaya dari bintang Tabby adalah "tidak mengelilingi seluruh bintang - itu mungkin berada di sepanjang garis pandang kita," kata Wright.

Wright memiliki firasat bahwa jawabannya terletak jauh dari bintang Tabby, di kedalaman gelap antariksa.

"Saya pikir kita sudah memakai semua penjelasan, tapi ada satu penjelasan yang terlupakan, penjelasan circumstellar, dan saya pikir sekarang kita harus berbicara tentang [beberapa] struktur aneh di medium antarbintang, dan hal-hal seperti itu," katanya.


Namun, Wright tidak menyerah pada hipotesis struktur raksasa alien. Sementara kurangnya limbah panas adalah "pukulan fatal" untuk ide ini, katanya. Tapi itu masih layak jika alien melakukan sesuatu dengan limbah panas itu - misalnya mengubahnya menjadi materi atau mengkonversi panas menjadi gelombang radio untuk tujuan komunikasi.

Para astronom telah mencari sinyal yang datang dari bintang Tabby ini menggunakan Array Allen Telescope, jaringan piringan radio di California utara yang dioperasikan oleh SETI Institute. Tapi mereka tidak menemukan apa-apa.

Wright dan rekan-rekannya berencana untuk melakukan pencarian lainnya yang dimulai pada bulan Oktober; mereka sudah mengamankan waktu di Green Bank Telescope untuk tujuan ini.
Read more

Minggu, 21 Agustus 2016

NGC 4725 Dan Planet Kerdil Makemake

Galaksi NGC 4725 dan planet kerdil Makemake (garis merah kecil)

AstroNesia ~ Pada awalnya disebut "Easterbunny" oleh tim penemuannya, secara resmi bernama Makemake, adalah planet kerdil terang kedua di sabuk Kuiper.



Dunia es ini muncul dua kali dalam gambar astronomi ini, berdasarkan data yang diambil pada tanggal 29-30 Juni dari galaksi spiral terang NGC 4725.

Makemake ditandai dengan garis merah pendek, posisinya bergeser di teleskop selama dua malam sepanjang orbit yang jauh.

Makemake berjarak sekitar 52,5 unit astronomi atau 7,3 jam cahaya dari Bumi. Sementara NGC 4725 berada lebih jauh, 41 juta tahun cahaya dan memiliki diameter sekitar 100.000 tahun cahaya. Makemake sekarang diketahui memiliki setidaknya satu bulan.  

NGC 4725 adalah galaksi spiral berlengan satu yang terkenal.
Read more

CERN Investigasi Video "Ritual Pengorbanan Manusia" Yang Berlangsung Di Lokasinya


AstroNesia ~ Organisasi Riset Nuklir milik Eropa (CERN) telah meluncurkan sebuah investigasi atas video yang direkam di malam hari di kampus Jenewa yang menggambarkan lelucon "ritual pengorbanan manusia", kata juru bicara CERN.

Video aneh yang telah beredar secara online beberapa hari ini menunjukkan beberapa orang dalam jubah hitam berkumpul di alun-alun laboratorium fisika top Eropa itu dalam upacara okultisme.




Video ini juga memperlihatkan aksi 'penusukan' seorang wanita.


'Adegan ini berlangsung di tempat kami, tapi tanpa izin resmi, "kata juru bicara CERN.

'CERN tidak membenarkan jenis lelucon atau parodi seperti ini, yang dapat menimbulkan kesalahpahaman tentang sifat ilmiah pekerjaan kami, "tambahnya.
 

'Investigasi' telah berlangsung dan ini adalah 'masalah internal' kami, katanya.

Video ini telah menimbulkan pertanyaan tentang keamanan di kampus CERN.

Ditanyakan tentang detail prosedur keamanan untuk masuk ke kampus, juru bicara CERN mengatakan: 'ID CERN diperiksa secara sistematis pada setiap pintu masuk ke situs CERN siang atau malam. "


Dia lebih lanjut menunjukkan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas lelucon ini memiliki kartu akses.

'CERN menyambut setiap tahun ribuan pengguna ilmiah dari seluruh dunia dan kadang-kadang beberapa dari mereka memiliki humor yang kelewatan. Inilah yang terjadi pada kesempatan ini, "katanya.




Juru bicara itu tidak bersedia berkomentar tentang identitas kemungkinan mereka yang bertanggung jawab.

Polisi Jenewa mengatakan, mereka telah berhubungan dengan CERN tentang video ini tapi tidak terlibat dalam penyelidikan resmi.
Read more

Exo-Venus Memiliki Oksigen, Tapi Tidak Memiliki Kehidupan

Ilustrasi GJ 1132b

AstroNesia ~ Sejak ditemukannya tahun lalu, GJ 1132b, sebuah exoplanet berukuran berdiameter sekitar 1,2 kali dan 1,6 kali massa Bumi, menarik perhatian.

Juga dikenal sebagai Gliese 1132b, planet ini mengorbit bintang katai merah GJ 1132, yang hanya 1/5 ukuran Matahari dan lebih dingin dan lebih redup daripada Matahari, memancarkan hanya 1/200 kecerahan Matahari.


Terletak 39 tahun cahaya dari Bumi, GJ 1132b mengorbit bintangnya setiap 1,6 hari pada jarak 1,4 juta mil.
 

Planet ini mungkin memiliki atmosfer meskipun dipanggang dengan suhu sekitar 450 derajat Fahrenheit (232 derajat Celsius). Tapi apakah atmosfernya menjadi tebal dan pekat atau tipis?



Penelitian baru, yang dipimpin oleh Laura Schaefer dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics ', menunjukkan yang terakhir ini jauh lebih mungkin.

Dr. Schaefer dan rekannya mempertanyakan apa yang akan terjadi pada GJ 1132b dari waktu ke waktu jika dimulai dengan atmosfer yang kaya air.


Mengorbit begitu dekat dengan bintang induknya, planet ini dibanjiri dengan sinar UV (yang memisahkan molekul air menjadi hidrogen dan oksigen, yang keduanya kemudian bisa hilang ke ruang angkasa). Namun, karena hidrogen lebih ringan, itu lebih mudah lolos, sedangkan oksigen tetap hidup di belakang.

"Pada planet dingin, oksigen bisa menjadi tanda kehidupan alien dan kelayakhunian," kata Dr. Schaefer.

"Tapi pada planet panas seperti GJ 1132b, itu tanda sebaliknya -. Planet ini sedang dipanggang dan disterilkan"

Karena uap air merupakan gas rumah kaca, GJ 1132b akan memiliki efek rumah kaca yang kuat, memperkuat panas intens yang datang dari bintangnya. Akibatnya, permukaannya bisa di tinggali lelehan selama jutaan tahun.


Sebuah 'lautan magma' akan berinteraksi dengan atmosfer, menyerap beberapa oksigen, tapi seberapa banyak? Hanya sekitar 1/10, sesuai dengan model yang dibuat oleh tim. Sebagian besar 90% sisanya dari aliran oksigen akan terbuang ke luar angkasa, namun beberapa mungkin tertinggal.

"Ini mungkin pertama kalinya kami mendeteksi oksigen pada planet berbatu di luar tata surya," kata rekan penulis Dr Robin Wordsworth, dari Harvard Paulson School of Engineering and Applied Sciences.

Jika ada oksigen yang masih melekat GJ 1132b, generasi teleskop ruang angkasa akan datang mungkin dapat mendeteksi dan menganalisanya.

Model lautan magma-atmosfer bisa membantu astronom memecahkan teka-teki bagaimana Venus berevolusi dari waktu ke waktu.

Venus mungkin di mulai seperti Bumi dengan memiliki air, yang akan dihancurkan oleh sinar matahari. Namun itu menunjukkan beberapa tanda-tanda oksigen yang tinggal berlama-lama. Masalahnya oksigen yang hilang di Venus terus membingungkan para astronom.

Penelitian ini publikasikan di Astrophysical Journal.
Read more

Senin, 15 Agustus 2016

Objek Misterius Terlihat Terbang Di Permukaan Bulan Saat Live Streaming


AstroNesia ~ Sebuah video menunjukkan titik hitam kecil bepergian di Bulan - sebelum menghilang ke ruang angkasa.

Video yang telah dibagikan di YouTube ini, ditangkap oleh astrolog amatir Paul dan sobatnya Keith.




Pengguna SpaceImaging Keith, yang mengupload video ini mengatakan: "Ini adalah UFO - objek terbang tak dikenal.
"Apa itu, saya tidak tahu - tapi itu tidak normal bagi kami."

Walaupun banyak yang kagum dengan rekaman ini, orang lain telah menyarankan obyek bisa menjadi balon yang mengambang - atau serangga yang merangkak di lensa.



Saluran YouTube, yang dibuat lebih dari setahun lalu menyatakan bahwa misinya adalah untuk menemukan kebenaran - tapi ini adalah video pertama di mana mereka mengklaim menangkap UFO.

SpaceImaging Keith, pada profil saluran, mengatakan: "NASA telah melakukan beberapa hal brilian dalam hidup, tetapi ada pertanyaan serius terangkat, apakah mereka mengatakan kepada kita seluruh kebenaran tentang hal-hal tertentu.
Read more

Ilmuwan : Lubang Hitam Mungkin 'Pintu' Menuju Wilayah Lain Di Alam Semesta


AstroNesia ~ Sebuah studi baru menunjukkan bahwa lubang hitam bisa menjadi "pintu keluar" ke daerah lain dari alam semesta.

Namun, siapa pun tidak mungkin melewati salah satu pintu gerbang ini akan bertahan hidup, kata para ilmuwan.




Pertama mereka akan "spaghettified" - memanjang seperti untaian pasta - oleh gravitasi besar lubang hitam.


Setelah sampai di sisi pintu lain, penjelajah ini akan dipadatkan kembali ke ukuran normal, tapi tidak bisa hidup lagi (sudah mati).

Lubang hitam adalah tempat di mana materi telah tergencet dengan kepadatan luar biasa oleh gravitasi sehingga hukum fisika normal akan hancur.

Teori baru ini menolak pandangan bahwa kurva ruang-waktu di tengah lubang hitam ke jalur yang tak terbatas yang dikenal sebagai "singularitas" dan semua materi hancur.

Sebaliknya, teori ini mengusulkan bahwa jantung jenis lubang hitam yang paling sederhana bermuatan listrik, bukan berotasi, memiliki permukaan bola yang sangat kecil. Ini bertindak sebagai "lubang cacing" - pintu atau terowongan melalui ruang-waktu seperti yang terlihat dalam banyak film sci-fi.

Dalam film Interstellar, tim astronot melakukan perjalanan melalui lubang cacing untuk mencari rumah baru bagi umat manusia.

Dr Gonzalo Olmo, dari University of Valencia di Spanyol, mengatakan: "Teori kami secara alamiah menyelesaikan beberapa masalah dalam penafsiran lubang hitam bermuatan listrik.

"Dalam contoh pertama, kita menyelesaikan masalah singularitas, karena ada pintu di pusat lubang hitam, lubang cacing, di mana ruang dan waktu dapat ditembus."


Lubang cacing diprediksi oleh persamaan para ilmuwan memiliki ukuran 'lebih kecil dari inti atom, tapi akan lebih besar di lubang hitam karena lebih banyak muatan listrik yang disimpan dalam lubang hitam.

Seorang penjelajah hipotetis yang memasuki lubang hitam bisa membentang cukup tipis untuk masuk melalui lubang cacing, seperti untaian benang melalui lubang jarum.
Read more

Astronom Temukan Objek Misterius Di Luar Orbit Neptunus

Ilustrasi Planet Kesembilan

AstroNesia ~ Para ilmuwan telah menemukan sebuah objek misterius yang mengorbit di luar orbit Neptunus, dan objek itu melanggar semua aturan.




Para astronom telah menjulukinya "Niku," yang berarti "pemberontak" dalam bahasa Cina, karena perilaku objek ini.


Sebuah tim ilmuwan internasional menemukan objek ini menggunakan Panoramic Survey Telescope and Rapid Response System (Pan-STARRS) di Maui, Hawaii.

Mengorbit Dengan Cara Berbeda

Objek ini sekitar 160.000 kali lebih redup daripada Neptunus, menunjukkan bahwa objek ini berdiameter sekitar 120 mil. Yang membuatnya menjadi objek angkasa planet es minor, yang berarti bahwa ia lebih kecil dari planet tetapi lebih besar dari komet.

Di sinilah keanehan muncul.

Niku mengorbit sistem tata surya pada sudut yang aneh: di sebuah bidang miring 110 derajat terhadap bidang datar dari tata surya. Bidang datar ini - disk di mana planet-planet bergerak mengelilingi matahari - adalah kualitas yang mendefinisikan sebuah sistem planet.


Tapi Niku, sudah bergerak di atas bidang ini, perjalanannya sedikit lebih jauh ke atas setiap hari.

Dan tidak seperti benda yang taat hukum lainnya di tata surya, perjalanan Niku melawan arus sebagian besar objek di tata surya, melakukan ayunan mundur liar di sekitar matahari.


Objek yang tidak bergerak dalam bidang tata surya atau berputar dalam arah yang berlawanan seharusnya telah didorong oleh sesuatu yang lain atau ditarik oleh gravitasi benda lain.

"Ini menunjukkan bahwa ada lebih banyak yang terjadi di tata surya bagian luar dari yang kita ketahui," kata Matthew Holman di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, bagian dari tim yang menemukan Niku.

Pada pandangan pertama, para ilmuwan berpikir bahwa ini mungkin menunjukkan bahwa Planet Sembilan, sebuah planet hipotetis yang berukuran 10 kali massa Bumi, mungkin menarik objek ini.

Tapi ternyata, objek ini akan keluar dari jangkauan Planet Nine, juga hidup bebas untuk menyerah ditarik gravitasi planet lain yang belum ditemukan ini.

Jadi persis apa yang terjadi masih merupakan misteri.

"Seperti yang mereka katakan di laporan ini, apa yang mereka miliki sekarang adalah petunjuk," kata Konstantin Batygin, salah satu peneliti yang menyarankan keberadaan Planet Sembilan. "Jika petunjuk ini berkembang menjadi sebuah cerita yang lengkap, akan fantastis."

Read more

Venus Mungkin Planet Pertama Di Tata Surya Yang Layak Huni

Ilustrasi Venus Kuno

AstroNesia ~ Venus hari ini adalah tempat yang tidak ramah dengan suhu permukaan mendekati 864 derajat Fahrenheit (462 derajat Celsius) dan atmosfernya 90 kali lebih tebal dari Bumi. Tapi beberapa miliar tahun lalu gambaran mungkin berbeda, kata tim peneliti planet di NASA Goddard Institute for Space Studies.

Peneliti planet telah lama berteori bahwa Venus terbentuk dari bahan-bahan yang mirip dengan Bumi, namun mengikuti jalur evolusi yang berbeda.




Pengukuran oleh misi NASA Pioneer-Venus pada tahun 1980 pertama kali mengusulkan bahwa kembaran Bumi ini awalnya mungkin memiliki lautan.


Namun, Venus lebih dekat dengan Matahari dibandingkan planet kita dan menerima jauh lebih banyak sinar matahari. Akibatnya, lautan awal di planet ini menguap, molekul uap air hancur oleh radiasi UV, dan hidrogen lolos ke ruang angkasa.

Dengan tidak adanya air yang tersisa di permukaan, karbon dioksida membuat atmosfernya, yang mengarah ke apa yang disebut efek rumah kaca yang menciptakan kondisi sekarang di Venus.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa seberapa cepat planet berputar pada porosnya mempengaruhi apakah planet itu memiliki iklim layak huni. Sehari di Venus sama dengan 117 hari Bumi.


Sampai saat ini, diasumsikan bahwa atmosfer tebal seperti Venus modern diperlukan untuk membuat planet ini memiliki tingkat rotasi lambat saat ini.

Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa atmosfer tipis seperti di bumi saat ini bisa menghasilkan hasil yang sama.


Itu berarti Venus kuno dengan atmosfer mirip Bumi bisa memiliki tingkat rotasi yang sama seperti hari ini.

Faktor lain yang mempengaruhi iklim planet adalah topografi.

Penulis utama Michael Way dan rekan-rekannya mendalilkan Venus kuno memiliki tanah lebih kering secara keseluruhan dari Bumi, terutama di daerah tropis. Yang membatasi jumlah air menguap dari lautan dan, sebagai hasilnya, membuat efek rumah kaca dari uap air.


Jenis permukaan seperti ini memunculkan sebuah ide untuk membuat sebuah planet layak huni; tampaknya memiliki cukup air untuk mendukung kehidupan yang berlimpah, dengan lahan yang cukup untuk mengurangi perubahan sensitivitas planet dari sinar matahari yang masuk.

Tim mengsimulasi kondisi awal Venus dengan atmosfer yang sama dengan Bumi, lama harinya sama seperti saat ini dan laut dangkal yang konsisten dengan data awal dari pesawat ruang angkasa Pioneer.

Para ilmuwan menambahkan informasi tentang 'topografi Venus dari radar pengukuran yang dilakukan oleh misi NASA Magellan pada 1990-an, dan dataran rendah yang penuh dengan air, meninggalkan dataran tinggi membentuk benua Venus.

Penelitian ini juga memperhitungkan kecerahan Matahari kuno yang 30% lebih redup. Meski begitu, Venus kuno masih menerima sekitar 40% lebih banyak sinar matahari dibanding Bumi hari ini.

Pada periode rotasi saat ini, iklim Venus bisa tetap dihuni sampai setidaknya 715 juta tahun yang lalu."

Hasil ini diterbitkan 11 Agustus di jurnal Geophysical Research Letters.
Read more

Minggu, 14 Agustus 2016

Cassini Temukan Ngarai Banjir Di Titan

NASA Cassini menemukan bahwa beberapa saluran ngarai yang dalam dan curam yang terisi dengan hidrokarbon cair. Salah satu fitur tersebut adalah Vid Flumina.

AstroNesia ~ Sekali lagi, Cassini menemukan penemuan mengejutkan saat wahana ini mengeksplorasi sistim bulan di Saturnus.

NASA telah merilis gambar yang menunjukkan ngarai dalam yang curam di Titan bulan Saturnus yang dibanjiri hidrokarbon cair, ditemukan oleh Cassini.




Ini adalah berita besar mengingat itu adalah bukti langsung pertama dari keberadaan saluran yang berisi cairan di Titan, serta pengamatan pertama ngarai ratusan meter.


Pengamatan Cassini ini mengungkapkan bahwa saluran - khususnya, jaringan yang mereka namakan Vid Flumina - adalah ngarai sempit, umumnya memiliki lebar kurang dari setengah mil (sedikit kurang dari satu kilometer), dengan lereng curam sekitar 40 derajat. Ngarai ini juga cukup mendalam - sekitar 790 sampai 1.870 kaki (240-570 meter) dari atas ke bawah.

Lebih lanjut NASA menjelaskan bahwa saluran bercabang ini tampak gelap dalam gambar radar, seperti lautan Titan yang kaya metana. Hal ini menunjukkan para ilmuwan bahwa saluran ini mungkin juga diisi dengan cairan, tapi deteksi langsung belum dibuat sampai sekarang. Sebelumnya itu tidak jelas apakah bahan gelap ini adalah cairan atau hanya jenuh sedimen - yang pada suhu dingin Titan akan terbuat dari es, bukan batuan.
Read more